Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Sentral Inggris Beri Sinyal Korbankan Pertumbuhan untuk Dinginkan Inflasi

Ekonom Bank of England menilai perlu adanya pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut dalam beberapa bulan ke depan.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 21 Juni 2022  |  19:37 WIB
Bank Sentral Inggris Beri Sinyal Korbankan Pertumbuhan untuk Dinginkan Inflasi
Bank Sentral Inggris memberikan sinyal akan mengorbankan pertumbuhan untuk menekan inflasi. - Bloomberg/Hollie Adams
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Bank of England memberikan sinyal lebih memilih untuk mengorbankan pertumbuhan guna meredam inflasi yang kemungkinan akan berkepanjangan.

Hal itu disampaikan oleh Kepala Ekonom Bank of England Huw Pill dalam acara virtual, Selasa (21/6/2022). Pill mengatakan perlunya pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut dalam beberapa bulan ke depan.

"[BOE siap beraksi] lebih agresif," katanya seperti dikutip Bloomberg.

Pernyataan itu menjadi pengakuan bahwa pengetatan kebijakan moneter akan meningkatkan risiko resesi seiring dengan upaya mencegah kenaikan harga energi dan barang.

Alat BOE adalah instrumen tumpul yang dapat mengembalikan inflasi kembali ke target 2 persen.

Namun, upaya tersebut tidak dapat memecahkan masalah lain seperti kesenjangan yang semakin besar antara yang kaya dan yang miskin dan pound sterling yang melemah.

BOE telah menaikkan suku bunga acuan kelima pada pekan lalu dan memprediksi inflasi akan meningkat menjadi lebih dari 11 persen tahun ini.

Bank sentral mengerek 25 basis poin di tingkat dasar menjadi 1,25 persen, yang tertinggi sejak 2009, dengan peringatan kenaikan yang lebih kuat ke depannya.

Pill mengatakan pemicu untuk pergerakan yang lebih besar akan tanda-tanda inflasi pada upah dan ekspektasi harga akan terus naik.

Dalam kesempatan yang berbeda, anggota Komite Kebijakan Moneter BOE Catherine Mann mengatakan perlu menaikkan suku bunga lebih agresif untuk mencegah penurunan nilai pound sterling.

Mann yang mendukung kenaikan 50 basis poin mengatakan tekanan harga domestik kemungkinan akan terbukti lebih kuat akibat beberapa faktor, seperti program stimulus pemerintah, lapangan kerja yang kuat dan bonus pekerja.

"Dalam pandangan saya, langkah kebijakan yang lebih kuat, berdasarkan konjungtur domestik dan sepadan dengan faktor global, [akan] mengurangi risiko inflasi domestik yang mengakar didorong oleh inflasi yang diimpor melalui depresiasi pound sterling," kata Mann dalam teks pidato di London pada Senin.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi global Inflasi suku bunga acuan bank of england
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top