Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kejar Pengosongan Tangki CPO, Kemendag "Obral" 486 Izin Ekspor

Kementerian Perdagangan per hari ini, Selasa (14/6/2022), telah mengeluarkan 486 persetujuan ekspor CPO dan turunannya dalam rangka mengosongkan tangki-tangki sehingga TBS dapat terserap.
Annasa Rizki Kamalina
Annasa Rizki Kamalina - Bisnis.com 14 Juni 2022  |  20:12 WIB
Kejar Pengosongan Tangki CPO, Kemendag "Obral" 486 Izin Ekspor
Pekerja mengumpulkan buah kelapa sawit di salah satu tempat pengepul kelapa sawit di Jalan Mahir Mahar, Palangka Raya, Kalimantan Tengah, Selasa (26/4/2022). Antara - Makna Zaezar

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Perdagangan per 14 Juni 2022 telah berhasil menerbitkan 486 persetujuan ekspor (PE) melalui skema DMO terhadap 32 perusahaan dalam rangka percepatan ekspor dan pengosongan tangki-tangki CPO.

Sejak pencabutan larangan ekspor crude palm oil (CPO) dan turunannya pada 23 Mei 2022, Kemendag terus mendorong penyaluran CPO, sehingga tangki-tangki dapat kosong dan tandan buah segar (TBS) sawit dapat terserap.

Data Kementerian Perdagangan mencatat dari 486 PE tersebut alokasi total PE sebesar 566.614 ton dengan rincian CPO sebanyak 38.570 ton, RBD palm oil 207.581 ton, RBD palm olein 318.363 ton, dan used cooking oil (UCO) 2.100 ton.

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Oke Nurwan optimis dengan percepatan ekspor baik dengan domestic market obligation (DMO) dan flush out harga TBS dapat terserap dan harga pun akan normal. 

“Sudah pasti optimis, setelah penutupan ekspor tangki produsen pada penuh sehingga perlu dilakukan ekspor sehingga pada saatnya TBS akan dibeli lagi oleh PKS dan PKS akan pasok produksi minyak goreng,” ujar Oke, Selasa (14/6/2022). 

Artinya, dengan tangki yang kosong, PKS atau perusahaan kelapa sawit dapat menyerap TBS dan harganya dapat merangkak naik sesuai dengan yang ditetapkan dinas perkebunan.

Melalui kebijakan DMO, perusahaan dapat melakukan ekspor dengan komposisi 1 banding 5. Direktur Eksekutif Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNl) Sahat Sinaga menjelaskan, bila perusahaan telah memberikan 1 ton CPO untuk kebutuhan dalam negeri, dia dipersilakan untuk mengekspor 5 juta ton CPO. 

Data Kemendag pun mencatat saat ini saldo DMO sebanyak 450.221 ton yang artinya saldo PE sejumlah 2.251.105 ton. Sahat menyampaikan saat ini kapasitas tangki yang perlu dikosongkan sekitar 5,6 hingga 5,7 juta ton.

“Prioritas pertama mengosongkan tangki melalui ekspor, diharapkan TBS dapat bergulir dan dengan harga minyak sawit dunia yang masih tinggi, harapannya TBS bisa merangkak menuju setidaknya Rp2.500 per kilogram,” ujar Sahat, Selasa (14/6/2022). 

Sahat melaporkan sejauh ini pun tangki-tangki CPO masih belum kosong karena regulasi pajak ekspor baru keluar hari ini meskipun larangan ekspor sudah dicabut sejak 23 Mei lalu. “Mulai besok minyak akan keluar,” kata Sahat.

Berdasarkan data Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) per 13 Juni 2022, harga CPO di ciff Rotterdam sebesar US$1.560 per ton. “Jadi dengan harga itu, maka dikenakan namanya bea keluar US$288 per ton dan dana pungutan US$200 per ton,” jelas Sahat. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

minyak sawit produksi cpo ekspor cpo harga cpo
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top