Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Keran Ekspor Dibuka, RI Perluas Pasar CPO dan Minyak Goreng ke Pakistan

Percepatan ekspor CPO dan minyak goreng sawit ke Pakistan dilaksanakan sejak 7 Juni 2022 sampai dengan 31 Juli 2022.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 14 Juni 2022  |  12:35 WIB
Keran Ekspor Dibuka, RI Perluas Pasar CPO dan Minyak Goreng ke Pakistan
Pekerja menata kelapa sawit saat panen di kawasan Kemang, Kabupaten Bogor, Minggu (30/8/2020). Badan Litbang Kementerian ESDM memulai kajian kelayakan pemanfaatan minyak nabati murni (crude palm oil/CPO) untuk pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD) hingga Desember 2020. Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah mempercepat distribusi ekspor minyak kelapa sawit (crude palm oil/CPO), refined bleached deodorized palm oil (RBDPO), dan used cooking oil (UCO) ke Pakistan.

Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang mengatakan program percepatan ekspor CPO dan minyak goreng sawit ke Pakistan tersebut dilaksanakan sejak 7 Juni 2022 sampai dengan 31 Juli 2022.

“Hal ini dalam rangka optimalisasi dan stabilisasi produksi dan rantai perdagangan CPO, RBDPO, dan UCO,” kata Agus seperti dikutip dari siaran pers, Selasa (14/6/2022).

Program tersebut, jelas Agus, berlaku bagi seluruh eksportir dengan alokasi ekspor ditetapkan sebesar 1 juta ton, dan setiap eksportir yang mengikuti program diberikan alokasi paling sedikit 10 ton kelipatannya.

Salah satu langkah strategis yang akan dijalankan Indonesia adalah mengakselerasi perluasan pasar ekspor minyak sawit mentah (CPO) dan minyak goreng sawit ke Pakistan.

Dia menilai, Pakistan merupakan negara tujuan potensial untuk komoditas sawit beserta turunannya menyusul dibukanya keran ekspor minyak goreng oleh pemerintah beberapa waktu lalu.

Sekadar informasi, total perdagangan kedua negara tercatat tumbuh positif sebesar 6,65 persen selama 2017-2021. Sejak 2021 dan 2022 berjalan, perdagangan kedua negara tumbuh sebesar 41,77 persen.

Pada 2021, total perdagangan bilateral mencapai US$3,9 miliar dengan total ekspor senilai US$3,8 miliar dan impor dari Pakistan sebesar US$185 juta. Keduanya didominasi oleh kontribusi sektor nonmigas

"Minyak sawit dan minyak sawit mentah adalah produk dengan potensi ekspor terbesar dari Indonesia ke Pakistan,” ujar Agus.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cpo minyak sawit kemenperin pakistan minyak goreng ekspor cpo
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

back to top To top