Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menteri PUPR: Pembangunan IKN Nusantara Dimulai Agustus 2022

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan proyek pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara akan dimulai Agustus 2022.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 09 Juni 2022  |  18:13 WIB
Menteri PUPR: Pembangunan IKN Nusantara Dimulai Agustus 2022
Presiden Jokowi dan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dalam kunjungan kerja di Trenggalek, Jatim, Selasa (30/11/2021) - BPMI Setpres - Laily Rachev.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyatakan proses pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara akan dimulai pada Agustus 2022.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan mulai bulan ini pihaknya telah memulai tender untuk pengerjaan land development, istana negara, kantor wakil presiden, kantor kementerian koordinator, dan kantor-kantor kementerian.

Selain itu, dilakukan juga lelang proyek infrastruktur dasar lainnya seperti pekerjaan drainase, Jalan Tol Balikpapan-Samarinda yang akan menjadi akses ke IKN, serta jalan nasional yang menuju Kawasan Sumbu Kebangsaan.

“Kalau ini sudah ada pemenang lelangnya, ini sedang siap-siap [pembangunan], mungkin [Agustus],” kata Basuki di Jakarta, Kamis (9/6/2022).

Basuki mengatakan, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) tengah menyiapkan anggaran yang akan dikucurkan untuk pembangunan IKN pada tahun ini.

Dia menyatakan anggaran tersebut telah siap dan hanya tinggal menunggu masuk dalam daftar isian pelaksanaan anggaran (DIPA) Kementerian PUPR.

“Sudah [siap anggaran] lagi disusun DIPA-nya, sambil itu kita tender,” ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyatakan masih belum menerima alokasi anggaran untuk pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di tahun ini.

Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR Diana Kusumastuti mengungkapkan pihaknya telah menyusun dan meminta alokasi anggaran pembangunan IKN ke Kementerian Keuangan (Kemenkeu). Namun, hingga saat ini alokasi tersebut masih belum masuk ke dalam daftar isian pelaksana anggaran (DIPA) Kementerian PUPR.

“Di DIPA kita tidak ada, tapi kita harus sudah mempersiapkan dari 2022 sampai 2024,” kata Diana di Jakarta, Selasa (7/6/2022).

Adapun, Kementerian PUPR memproyeksikan kebutuhan anggaran untuk memulai sejumlah pekerjaan di IKN pada tahun ini diperlukan anggaran sebesar Rp 2 triliun—Rp3 triliun.

“Perumahan dan kantor harus sudah ada dan akan dimulai tahun ini, yang jelas kita sudah meminta Kemenkeu, tapi dana itu belum masuk ke DIPA kita. Namun, kita sudah akan melakukan lelang dan diharapkan dalam waktu dekat dananya sudah ada,” ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

infrastruktur Ibu Kota Baru Kementerian PUPR IKN ibu kota negara
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top