Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investor Jepang Bakal Hengkang dari Indonesia? Ini Tanggapan Pengusaha

Pelaku usaha optimistis iklim manufaktur Indonesia yang kondusif mampu menahan perusahaan raksasa asal Jepang untuk tidak angkat kaki.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 19 Mei 2022  |  14:30 WIB
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Sentimen negatif sektor manufaktur Jepang yang dipicu oleh pelemahan yen terhadap dolar serta lockdown di China dinilai tidak serta merta berdampak terhadap Indonesia.

Ketua Bidang Industri Manufaktur Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Johnny Darmawan optimistis iklim manufaktur Indonesia yang kondusif mampu menahan perusahaan raksasa asal Jepang untuk tidak angkat kaki.

"Kalau perusahaan besar kemungkinan besar tidak akan pergi dari RI. Sementara ini UU No. 11/2020 tentang Cipta Kerja dan insentif lain di sektor manufaktur membuat iklim di Indonesia masih kondusif," kata Johnny kepada Bisnis, Kamis (19/5/2022).

Selain itu, jelasnya, masih lemahnya mata uang rupiah terhadap dolar Amerika Serikat membuat nilai ekspor produk manufaktur Jepang ke Indonesia kian meningkat. Hal yang sama juga terjadi di sebagian besar kawasan Asia Tenggara.

Sebagai informasi, pelemahan yen sejak awal 2022 yang mencapai 11 persen mengganggu rantai pasok global, kenaikan gaji overseas, hingga tekanan geopolitik. Hal tersebut membuat Jepang memulangkan perusahaan komponen otomotif, elektronik, dan kosmetik.

Seperti diberitakan sebelumnya , Direktur Pelaksana Tokyo Steel Manufacturing Co., Kiyoshi Imamura mengatakan perusahaan Jepang sudah mulai keluar dari China, Asia Tenggara, dan Rusia.

Sejauh ini, sambung Johnny, belum ada isu signifikan yang mendorong investor Jepang untuk hengkang dari Indonesia.

"Selama iklim di Indonesia tetap kompetitif investor Jepang tidak akan kabur. Selain kalau ada regulasi yang tidak cocok," tegasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang investasi manufaktur apindo
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top