Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PUPR Sebut Arus Mudik 2022 Lancar, Ini Faktor Pendorongnya

Kementerian PUPR mengklaim kemantapan jalan tol dan jalan non-tol pada arus mudik dan arus balik Lebaran 2022 tidak mendapatkan keluhan dari pengguna jalan.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 09 Mei 2022  |  16:57 WIB
Kepadatan kendaraan pemudik akibat pertemuan off ramp arah Cikampek Jalan Tol Layang MBZ dan Jalan Tol Jakarta-Cikampek bawah KM 48 di Karawang, Jawa Barat, Rabu (27/4/2022). Ditlantas Polda Metro Jaya mencatat pada H-5 Idul Fitri 1443 H, terjadi peningkatan volume kendaraan sebesar 98 persen dari rata-rata harian dan akan diberlakukan rekayasa lalu lintas yakni sistem ganjil genap serta jalur satu arah dari tol Cikampek KM 47 hingga Gerbang Tol Kalikangkung. - Antara
Kepadatan kendaraan pemudik akibat pertemuan off ramp arah Cikampek Jalan Tol Layang MBZ dan Jalan Tol Jakarta-Cikampek bawah KM 48 di Karawang, Jawa Barat, Rabu (27/4/2022). Ditlantas Polda Metro Jaya mencatat pada H-5 Idul Fitri 1443 H, terjadi peningkatan volume kendaraan sebesar 98 persen dari rata-rata harian dan akan diberlakukan rekayasa lalu lintas yakni sistem ganjil genap serta jalur satu arah dari tol Cikampek KM 47 hingga Gerbang Tol Kalikangkung. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahaan Rakyat (PUPR) menyatakan kelancaran pelayanan pada arus mudik dan arus balik Lebaran 2022 merupakan hasil dari kerja keras seluruh pemangku kepentingan sejak masa tahapan persiapan hingga pelaksanaannya di lapangan.

Kepala Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Pantja Dharma Oetojo mengatakan untuk penanganan infrastruktur jalan telah dilakukan sejak sebelum masa Ramadan dimulai. Menurutnya, dengan waktu yang tidak banyak, diperlukan kerja ekstra untuk bisa memastikan kemantapan jalan pada saat arus mudik dan balik.

Untuk infrastruktur jalan tol, pemerintah telah menyiapkan sejumlah ruas sejak 2019 silam dengan diselesaikannya Jalan Tol Trans Jawa dan juga Jalan Tol Trans Sumatra yang belum sempat digunakan pada mudik pada 2020 dan juga 2021.

"Artinya infrastruktur sudah cukup mendukung dan tinggal memastikan kondisinya baik. Waktu itu Menteri [PUPR] safari ke Sumatra, Cikampek, Tegal, Pansela untuk memastikan yang sudah dibangun dalam kondisi baik dan siap, beberapa juga memang ada yang mepet tapi semuanya diminta untuk menyiapkan kerja keras," kata Pantja kepada Bisnis, Senin (9/5/2022).

Dia mengatakan, Kementerian PUPR telah memberikan target kepada Badan Usaha Jalan Tol (BUJT), dan Kepala Balai untuk memastikan seluruh pengerjaan persiapan telah selesai pada H-10 Lebaran.

Untuk itu, pekerjaan persiapan dan perbaikan jalan dilakukan lebih ekstra mengingat waktu pemerintah memperbolehkan masyarakat mudik sejak diumumkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) hingga H-10 Lebaran tidaklah banyak.

"Teman-teman memang kerja keras tidak hanya di jam normal, lembur siang malam sampai pagi lagi, Sabtu, Minggu semuanya dipantau dengan ketat," jelasnya.

Secara umum, Pantja mengatakan kemantapan jalan tol dan jalan non-tol pada pelaksanaan arus mudik dan arus balik Lebaran tidak mendapatkan keluhan dari pengguna jalan.

"Kebetulan cuaca mendukung tidak ada banjir, longsor sehingga kondisi jalan kita bisa memberikan pelayanan mudik yang optimal," ungkapnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

infrastruktur jalan tol Mudik Lebaran Arus Balik Kementerian PUPR
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top