Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Negara Barat Walkout saat Sri Mulyani Pimpin Rapat G20, Gara-gara Rusia

Sri Mulyani menyatakan bahwa dia yakin perbedaan atas perang tidak akan menghalangi kerja sama G20 atau mencegah kolaborasi untuk mengatasi masalah seperti pandemi global dan perpajakan.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 22 April 2022  |  00:05 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memimpin pertemuan tingkat Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral atau Finance Ministers and Central Bank Governors Meeting (FMCBG) di Jakarta Convention Center, Jakarta, Kamis (17/2/2022). ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat - POOL
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memimpin pertemuan tingkat Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral atau Finance Ministers and Central Bank Governors Meeting (FMCBG) di Jakarta Convention Center, Jakarta, Kamis (17/2/2022). ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat - POOL

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Janet Yellen dan Menteri Keuangan negara lainnya serta Gubernur Bank Sentral melakukan aksi walkout saat utusan Rusia menyampaikan pendapatnya dalam pertemuan G20 di Washington D.C., pada Rabu (20/4/2022) waktu setempat.

Menteri Keuangan Republik Indonesia Sri Mulyani Indrawati, selaku pemimpin forum tersebut, mengakui bahwa forum G20 diadakan dalam situasi yang menantang.

Banyak anggota forum mengutuk invasi Rusia ke Ukraina sebagai tindakan yang tidak beralasan dan tidak dapat dibenarkan. Beberapa perwakilan negara menyatakan keprihatinan tentang konsekuensi ekonomi, dan protes terhadap partisipasi Rusia dapat dimengerti, kata Indrawati.

Namun Sri Mulyani menyatakan bahwa dia yakin perbedaan atas perang tidak akan menghalangi kerja sama G20 atau mencegah kolaborasi untuk mengatasi masalah seperti pandemi global dan perpajakan.

“G20 terus menjadi forum utama bagi kita semua untuk terus berdiskusi dan berbicara tentang semua masalah. Saya pikir kita akan mampu mengatasi tugas-tugas menantang yang kita hadapi hari ini,” katanya saat konferesni pers usai pertemuan, mengutip Bloomberg Kamis (21/4/2022).

Menteri Keuangan Kanada Chrystia Freeland memposting gambar mereka yang berpartisipasi dalam walkout di akun Twitter-nya, menunjukkan Menteri Keuangan Ukraina Serhiy Marchenko, Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde, Ketua Federal Reserve Jerome Powell, Gubernur Bank of England Andrew Bailey, Komisaris Ekonomi Uni Eropa Paolo Gentiloni dan Menteri Keuangan Belanda Sigrid Kaag di antara mereka yang ambil bagian aksi walkout.

Pertemuan minggu ini adalah yang pertama dari G20 sejak perang Rusia-Ukraina dimulai dan diawasi dengan ketat untuk melihat tanda-tanda bagaimana badan-badan internasional terkemuka dunia menanggapi agresi Rusia. Negara-negara di Kelompok Tujuh yang lebih kecil telah memimpin dalam mengejar sanksi terhadap Rusia dan beberapa telah mengirim senjata ke Ukraina.

Mereka berusaha melibatkan negara-negara lain untuk mengutuk Presiden Vladimir Putin dan membatasi perdagangan dan investasi dengan Moskow, termasuk energi. Tetapi banyak pemerintah di Amerika Latin, Afrika, Asia, dan Timur Tengah, termasuk China dan India, tetap enggan melakukannya.

Lebih lanjut, pertemuan G20 pada Rabu juga sebagian besar dikhususkan untuk pembahasan risiko ekonomi yang berasal dari invasi Rusia ke Ukraina, menurut 2 orang yang menolak disebutkan namanya karena pertemuan itu bersifat pribadi.

Pejabat Spanyol, Prancis, dan Jerman tidak meninggalkan ruangan, menurut salah satu sumber Bloomberg. Spanyol saat ini mengepalai Komite Moneter dan Keuangan Internasional, panel pengarah utama dari 190 negara anggota Dana Moneter Internasional yang terdiri dari gubernur bank sentral dan menteri keuangan.  Oleh karena itu, perwakilan Spanyol tidak dalam posisi untuk walkout, dengan beberapa pejabat Eropa memilih untuk tetap tinggal.

Sementara sekutu AS Jepang telah memberikan sanksi kepada Rusia dan memberikan bantuan untuk Ukraina, menteri keuangannya tidak bergabung dalam aksi walkout, juru bicara pemerintah negara itu mengatakan kepada wartawan di Tokyo, Kamis. 

Menteri Keuangan Jerman Christian Lindner menjelaskan dalam pertemuan itu bahwa lebih baik delegasi Rusia tidak menghadiri G20, kata seorang pejabat pemerintah Jerman. Salah satu orang mengatakan bahwa beberapa pejabat yang hadir hampir mematikan kamera mereka ketika pejabat Rusia berbicara.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rusia g20 sri mulyani janet yellen Perang Rusia Ukraina

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top