Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tingkatkan Ekspor, Gunung Raja Paksi (GGRP) Perluas Sertifikasi Hijau

Gunung Raja Paksi telah mengantongi Environmental Product Declaration (EPD) dari Australia dan berencana mengantongi sertifikasi serupa dari Amerika Serikat.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 22 April 2022  |  14:38 WIB
Fasilitas pengolahan baja Gunung Raja Paksi - gunungrajapaksi.com
Fasilitas pengolahan baja Gunung Raja Paksi - gunungrajapaksi.com

Bisnis.com, JAKARTA - Produsen baja PT Gunung Raja Paksi Tbk. (GGRP) berencana memperbanyak jumlah negara baru dan porsi ekspor dari 5 persen menjadi 10 persen pada 2022.

Adapun sejumlah negara tujuan ekspor yang dibidik oleh Gunung Raja Paksi yakni Amerika Serikat, Eropa, dan Australia, yang mulai mempertimbangkan aspek-aspek keberlanjutan dalam importasinya.

Direktur Urusan Korporat Gunung Raja Paksi Fedaus mengatakan baru-baru ini perseroan telah mengantongi Environmental Product Declaration (EPD) dari Australia. Kini GGRP berencana mengantongi sertifikasi serupa dari Amerika Serikat.

EPD yang dicapai GGRP merupakan Label Lingkungan Tipe III yang menunjukan kinerja lingkungan produk baja sepanjang daur hidupnya.

"Tahun ini menarik karena banyak proyek-proyek yang ESG [Environmental, Social, and Governance]. Kami sudah punya EPD, dan akan apply yang Amerika, sehingga kami punya suatu keunggulan untuk distribusi ekspor, karena di dunia sekarang lebih banyak green steel," jelas Fedaus di Jakarta, Kamis (21/4/2022).

Dia melanjutkan, di Australia telah berlaku insentif bagi bangunan hijau dimana syarat utama komponennya adalah pemegang EPD.

Selain itu, di Eropa juga sudah mulai diinisiasi ketentuan Carbon Border Adjustment Mechanism (CBAM). Dalam beberapa tahun mendatang, pemasok yang tidak memenuhi ketentuan CBAM akan dikenai pajak yang jauh lebih besar.

"Mereka sudah mempunyai CBAM, akan apply 2025-2026. Semua produk yang tidak ada sertifikasi akan dikenakan pajak 60-70 persen. Kalau ada sertifikasi hanya dikenakan 10 persen," ujarnya.

Dia pun mendorong pemerintah untuk segera membentuk peta jalan standardisasi hijau untuk industri baja di dalam negeri. Di sisi lain, perseroan juga masih bergulat dengan utilitas kapasitas yang rendah sekitar 50 persen. Hal ini juga dialami industri baja nasional pada umumnya.

Fedaus mengatakan idealnya pabrik besi baja mampu mencapai utilitas kapasitas 80 persen agar produksi lebih efisien.

"Karena kalau di bawah 50 persen, cost-nya tidak cover. Ini karena masalah impor yang tinggi, mengganggu sekali kita punya market di penjualan," ujarnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor baja GGRP
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top