Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Samsung Hentikan Pengiriman Produk ke Rusia, Ikuti Apple hingga Microsoft

Ekspor semua produk Samsung ke Rusia mulai dari chip hingga smartphone dan elektronik konsumen telah ditangguhkan. 
Faustina Prima Martha
Faustina Prima Martha - Bisnis.com 05 Maret 2022  |  14:27 WIB
Samsung Hentikan Pengiriman Produk ke Rusia, Ikuti Apple hingga Microsoft
Samsung Galaxy Fold 2. - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Samsung Electronics Co. telah menangguhkan pengiriman produk ke Rusia karena perkembangan geopolitik saat ini. Aksi Samsung menambah daftar perusahaan, termasuk Apple Inc. hingga Microsoft Corp., yang menghentikan penjualan dan layanan di negara tersebut setelah invasi ke Ukraina minggu lalu.

Raksasa teknologi Korea Selatan secara aktif memantau situasi yang kompleks, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan melalui email. Ekspor semua produk Samsung ke Rusia mulai dari chip hingga smartphone dan elektronik konsumen telah ditangguhkan. 

"Pikiran kami bersama semua orang yang terkena dampak dan prioritas kami adalah memastikan keselamatan semua karyawan kami dan keluarga mereka," kata Samsung dalam pernyataannya kepada Bloomberg, Sabtu (05/03/2022).

Perusahaan ini menyumbangkan US$6 juta, termasuk US$1 juta dalam produk elektronik konsumen, untuk upaya kemanusiaan di wilayah tersebut.

Ketegangan meningkat pada Jumat (4/3/2022) waktu setempat setelah Ukraina mengatakan bahwa pasukan Rusia menyerang pembangkit listrik tenaga nuklir di bagian tenggara negara itu, meningkatkan taruhan dalam perang dan mendorong seruan untuk tanggapan yang lebih kuat terhadap agresi Kremlin.

Uni Eropa, AS, dan Inggris telah menyusun daftar sanksi yang ekstensif dalam upaya untuk mengisolasi negara itu, secara finansial, ekonomi, dan teknologi.

Menjelang pengumuman Samsung, Mykhailo Fedorov, yang menjabat sebagai wakil perdana menteri Ukraina dan mengawasi operasi digital, mengirim surat kepada wakil ketua Samsung Han Jong-hee untuk mendesak raksasa teknologi Korea itu sementara waktu berhenti memasok layanan dan produk ke Rusia.

"Kami percaya bahwa tindakan seperti itu akan memotivasi pemuda dan penduduk aktif Rusia untuk secara proaktif menghentikan agresi militer yang memalukan," kata Fedorov dalam surat yang diposting pada hari Jumat di akun twitter-nya.

“Kami membutuhkan dukungan Anda -- pada tahun 2022, teknologi modern mungkin merupakan jawaban terbaik untuk tank, beberapa peluncur roket, dan rudal yang menargetkan lingkungan perumahan, taman kanak-kanak, dan rumah sakit. Tetap bersama Ukraina dan selamatkan jutaan nyawa tak berdosa!”

Samsung yang berbasis di Korea adalah penjual smartphone terkemuka di Rusia, dengan pangsa pasar sedikit di atas 30 persen. Penjualan smartphone di Rusia menyumbang sekitar 4 persen dari pendapatan global perusahaan dari perangkat. Samsung juga memiliki pabrik produksi TV di Kaluga, Rusia.

Meskipun Korea Selatan telah menerima pengecualian dari kendali ekspor AS di Rusia, penangguhan saluran pengiriman dan penerbangan ke negara itu akan mempersulit perusahaan Korea untuk mengirim produk ke wilayah tersebut. Korean Air Lines Co. mengatakan bahwa mereka akan melewatkan layanan kargonya ke Moskow selama dua minggu, sementara operator laut HMM Co. menghentikan pemesanan masuk dan keluar dari St. Petersburg.

Pemerintah Korea mengatakan pekan lalu perang di Ukraina akan berdampak terbatas pada ekonomi dalam jangka pendek karena eksposur perdagangannya minimal. Ini memperingatkan bahwa ketegangan yang berkepanjangan dapat berubah menjadi negatif karena gangguan pasokan, ketidakpastian di pasar keuangan dan pemulihan ekonomi yang lambat.

Ekspor ke Rusia menyumbang 1,5 persen dari total ekspor Korea Selatan tahun lalu, sementara impor mencapai 2,8 persen, menurut kementerian keuangan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

samsung korea selatan Samsung Electronics Perang Rusia Ukraina

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top