Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penjualan Cetak Rekor, Samsung Bagi-Bagi Bonus untuk Karyawan

Samsung juga mencatat peningkatan lebih dari 50 persen dalam laba operasi. Samsung pun membayar bonus khusus kepada karyawan pada akhir Desember lalu.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 27 Januari 2022  |  10:29 WIB
Gerai Samsung di pusat perbelanjaan Hyundai Seoul, Seoul, Korea Selatan -  Bloomberg
Gerai Samsung di pusat perbelanjaan Hyundai Seoul, Seoul, Korea Selatan - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Samsung mencatat rekor penjualan kuartalan pada tiga bulan terakhir tahun ini sehingga mendorong laba bersih naik menjadi 10,64 triliun won (US$8,9 miliar), menurut sebuah pernyataan Kamis (27/1/2022).

Namun, angka ini di bawah perkiraaan analis sebesar 11,1 triliun won, menurut konsensus analis yang dirangkum Bloomberg. Samsung juga mencatat peningkatan lebih dari 50 persen dalam laba operasi. Samsung pun membayar bonus khusus kepada karyawan pada akhir Desember lalu.

Di tengah kabar baik ini, saham Samsung dan saingan pembuat memori SK Hynix Inc. jatuh pada paruh kedua tahun lalu di tengah kekhawatiran tentang volatilitas harga, meningkatnya persediaan, dan siklus penurunan.

Namun, penurunan harga terbukti lebih moderat dari yang diharapkan, karena penggunaan chip meluas di seluruh industri dan pembuat memori mengambil langkah-langkah pencegahan untuk menstabilkan pasokan dan mencegah guncangan harga.

Bisnis logam Samsung -- yang memproduksi chip untuk pelanggan tanpa pabrik semikonduktor mereka sendiri -- juga membantu menstabilkan pendapatan.

Samsung telah menyatakan optimisme tentang permintaan berkelanjutan untuk chip-nya sepanjang tahun ini dan membelanjakan untuk mempercepat pengembangan dan memperluas produksi teknologi terbarunya.

Baik divisi memori dan pabrik logam akan membutuhkan lebih banyak mesin litografi ultraviolet ekstrem ASML Holdings NV yang mahal, yang diperebutkan dengan panas di antara pembuat chip.

“Samsung kemungkinan menjual lebih sedikit chip memori pada kuartal keempat sementara harga lebih tinggi dari proyeksi kami karena secara strategis bergeser dari menjual produk kelas bawah untuk menjaga dari penurunan harga yang tajam,” kata Lee Su-bin, Analis Daishin Securities.

“Biaya awal untuk produksi chip canggih dalam jumlah besar kemungkinan ditambahkan ke tagihan,” tambahnya.

Penguncian di kota Xi'an, China, pada Desember 2021 mendorong Samsung untuk menyesuaikan operasi di pabrik produksi NAND. Kondisi ini memengaruhi output di fasilitas saingan Micron Technology Inc. di kota tersebut. Kondisi ini meningkatkan ekspektasi bahwa harga memori chip dapat mengalami kenaikan lebih awal dari ekspektasi, jika tindakan karantina pemerintah China berlanjut.

Analis memproyeksikan harga mungkin stabil dari kuartal kedua paling awal. “Untuk mengurangi potensi risiko dalam logistik, pembeli NAND Flash sekarang lebih bersedia menerima penurunan harga kontrak yang lebih sempit untuk mendapatkan produk mereka lebih cepat,” kata TrendForce dalam catatannya beberapa hari lalu (24/1/2022).

Namun, TrendForce menilai karena penguncian Xi'an tidak terlalu memengaruhi operasi manufaktur pabrikan lokal, pergerakan harga kontrak NAND Flash ke depan kemungkinan akan tetap relatif tidak terpengaruh oleh penguncian.

Samsung mengatakan telah menormalkan operasi lini produksi chip-nya di Xi'an mulai Rabu (26/1/2022) ketika situasi Covid membaik.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

samsung bonus chip

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top