Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

LPDP Kucurkan Dana Riset GeNose hingga Mobil Listrik Tamu Negara G20

Terdapat 1.668 project riset yang didanai oleh LPDP dari 2013 hingga akhir 2021. Kemudian, 1.578 riset di antaranya masih berlangsung.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 26 Januari 2022  |  19:19 WIB
Gedung Kementerian Keuangan Republik Indonesia. Bisnis - Abdurachman
Gedung Kementerian Keuangan Republik Indonesia. Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyampaikan bahwa dana Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) 2021 dimanfaatkan untuk sejumlah program penelitian. Di antara program penelitian yang didanai adalah alat deteksi Covid-19 GeNose hingga mobil listrik untuk tamu negara pertemuan forum G20.

Pada rapat dengar pendapat (RDP) bersama Komisi XI DPR RI hari ini, Direktur Utama LPDP Kemenkeu Andin Hadiyanto mengatakan terdapat 1.668 project riset yang didanai oleh LPDP dari 2013 hingga akhir 2021. Kemudian, 1.578 riset di antaranya masih berlangsung atau ongoing, dan 90 riset telah selesai atau rampung.

"Kebanyakan riset itu multiyears. Ada yang dua sampai empat tahun. Pada 2021 ada 17 kontrak [riset] baru sesuai dengan prioritas riset nasional terkait dengan ketahanan pangan, industri 4.0, kesehatan dan farmasi, serta lainnya," jelas Andin, dikutip dari siaran melalui YouTube DPR RI, Rabu (26/1/2022).

Salah satu riset yang didanai oleh LPDP untuk penanganan Covid-19. Riset yang dilakukan oleh Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) tersebut ditujukan untuk alat pelindung diri (APD) hingga GeNose.

Sebagai informasi, GeNose merupakan alat deteksi Covid-19 buatan Universitas Gadjah Mada (UGM) yang resmi mengantongi izin edar dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

"Di BRIN itu ada riset untuk Covid-19 dan prioritas nasional. Mulai dari pencegahan seperti APD dan GeNose, itu yang mendanai LPDP," ujarnya kepada anggota Komisi XI DPR RI.

Andin menambahkan bahwa LPDP juga mendanai riset pengembangan kendaraan listrik untuk tamu pertemuan G20, dari negara-negara asing.

"Nanti akan ada mobil listrik untuk tamu-tamu G20, risetnya yang mendanai itu LPDP. Kita sangat suportif [untuk] kendaran-kendaraan listrik seperti itu," jelasnya.

Adapun, LPDP mencatat terdapat 17 kontrak riset baru yang didanai oleh LPDP selama periode 1 Januari hingga 31 Desember 2021. Total pendanaan yang dikucurkan oleh LPDP untuk kontrak riset baru tersebut adalah sebesar Rp281,46 miliar.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kementerian keuangan lpdp Badan Riset dan Inovasi Nasional-BRIN
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top