Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bahan Baku Jadi Penyumbang Impor Terbesar Sepanjang 2021, BPS: Tanda Ekonomi RI Membaik

Dari data BPS, impor bahan baku/penolong mencapai US$147,38 miliar, naik 42,80 persen dibandingkan dengan nilai pada 2020.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 17 Januari 2022  |  12:10 WIB
Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono pada rilis data Indeks Harga Konsumen Juni 2021, Kamis (7/1/2021) -  BPS
Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono pada rilis data Indeks Harga Konsumen Juni 2021, Kamis (7/1/2021) - BPS

Bisnis.com, JAKARTA — Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan total nilai impor Indonesia sepanjang 2021 mencapai US$196,20 miliar. Impor bahan baku/penolong menjadi penyumbang terbesar dan menjadi indikasi membaiknya perekonomian.

Kepala BPS Margo Yuwono menjelaskan impor bahan baku/penolong mencapai US$147,38 miliar, naik 42,80 persen dibandingkan dengan nilai pada 2020.

"Kenaikan impor juga mengindikasikan bahwa permintaan sektor-sektor di Indonesia yang mengimpor bahan baku penolong maupun modal menunjukkan bahwa ekonomi membaik," kata Margo dalam konferensi pers, Senin (17/1/2022).

Kenaikan impor juga terjadi pada kelompok barang modal sebesar 20,77 persen menjadi US$28,63 miliar dan barang konsumsi naik 37,73 persen menjadi US$20,19 miliar. Margo mengatakan kenaikan pada kelompok ini juga menjadi sinyal positif.

"Sementara kenaikan impor barang konsumsi menunjukkan bahwa daya beli masyarakat makin membaik," tambahnya.

Kontribusi impor bahan baku/penolong sepanjang 2021 tercatat mencapai 75,12 persen terhadap total impor. Sementara impor barang modal menyumbang 14,59 persen dan konsumsi 10,29 persen.

Adapun impor pada Desember 2021 mencapai US$21,36 miliar dan menjadi impor bulanan tertinggi sepanjang tahun. Kinerja impor Indonesia mengalami peningkatan sebesar 10,51 persen (month-to-month/mtm).

Sedangkan secara tahunan, margo mengatakan bahwa kinerja impor pada Desember 2021 mengalami pertumbuhan yang cukup besar, yaitu sebesar 47,93 persen (year-on-year/yoy).

Pada periode yang sama, BPS mencatat total nilai ekspor Indonesia pada Desember 2021 mencapai US$22,38 miliar. Dengan demikian, neraca perdagangan Indonesia pada Desember 2021 masih surplus sebesar US$1,02 miliar.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Neraca Perdagangan impor BPS bahan baku
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top