Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hati-hati, Ini Dua Tantangan Industri Tekstil Hulu 2022

Tahun ini, Kementerian Perindustrian memproyeksikan industri tekstil bisa tumbuh 5 persen.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 11 Januari 2022  |  16:43 WIB
Pekerja menyelesaikan pembuatan kerudung sablon, di Kampung Cinehel, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Senin (20/3).  - Antara/Adeng Bustomi
Pekerja menyelesaikan pembuatan kerudung sablon, di Kampung Cinehel, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Senin (20/3). - Antara/Adeng Bustomi

Bisnis.com, JAKARTA — Industri tekstil diramal akan lebih bergeliat tahun ini seiring perbaikan pasar dalam negeri, meski ada tantangan di sisi ekspor.

Sekjen Asosiasi Serat dan Benang Filament Indonesia (APSyFI) Redma Gita Wirawasta mengatakan industri tekstil hulu sebenarnya memiliki peluang besar untuk mensubstitusi bahan baku impor untuk tujuan ekspor. Namun, bahan baku dari luar negeri memperoleh fasilitas kemudahan impor tujuan ekspor (KITE), hal yang sama tidak berlaku untuk produk dalam negeri.  

"Kalau pakai barang dari dalam negeri, tetap harus bayar dulu [pajaknya], meskipun ada restrukturisasi [dari pemerintah], tetapi akan agak lama, jadi mengganggu cash flow," kata Redma kepada Bisnis, Selasa (11/1/2022).

Padahal, permintaan bahan baku lokal sedang tinggi karena negara sumber impor bahan baku seperti China sempat tersendat produksinya. Sedangkan pasokan dari negara-negara lain seperti Taiwan dan Korea Selatan terhambat mahalnya ongkos pengapalan dan kelangkaan kontainer serta kapal induk.  

"Harusnya [industri] lokal bisa isi, karena ada kebijakan yang menghambat jadi kami belum bisa mengambil peluang itu," ujarnya.

Tantangan lain yang akan dihadapi industri tekstil pada tahun ini yakni kenaikan biaya energi dengan wacana peningkatan tarif dasar listrik (TDL) oleh PLN. Meski demikian, yang paling utama dipastikan yakni ketersediaan batu bara untuk PLN sehingga pasokan listrik ke industri terpenuhi untuk menjaga tingkat utilitas produksi.  

Sementara itu, terkait efektivitas kebijakan bea masuk tindakan pengamanan (BMTP), Redma mengakui aliran barang impor tekstil masih cukup banyak dalam bulan-bulan lalu. Merespons kondisi tersebut, Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan setuju untuk menambah beberapa negara ke dalam daftar pengenaan safeguard.

Sementara itu, safeguard garmen yang baru diteken pada akhir tahun lalu dirasakan belum berdampak signifikan.

"Makanya di kuartal empat [2021] kelihatan penurunan impornya. Di 2022 ini saya kira akan turun jauh," ujarnya.  


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur industri tekstil
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top