Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Defisit APBN 2022 Bisa Di Bawah 4 Persen, Ini Syaratnya

Defisit APBN pada 2022 bisa di bawah 4 persen, dengan asumsi berkah dari harga komoditas akan terus mendukung penerimaan negara bukan pajak (PNBP).
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 05 Januari 2022  |  12:29 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati bersiap memberikan pemaparan dalam konferensi pers Realisasi APBN 2021 di Jakarta, Senin (3/1/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati bersiap memberikan pemaparan dalam konferensi pers Realisasi APBN 2021 di Jakarta, Senin (3/1/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah berhasil menekan defisit anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) 2021 menjadi sebesar Rp783,7 triliun atau 4,65 persen dari produk domestik bruto (PDB).

Capaian ini jauh lebih rendah dibandingkan dengan target awal sebesar Rp1.006,4 triliun atau 5,7 persen dari PDB yang ditetapkan dalam APBN 2021.

Penerimaan pajak pada 2021 tercatat sebesar Rp1.277 triliun atau mencapai 103,9 persen dari target pemerintah. Capaian ini pun meningkat sebesar 19,2 persen jika dibandingkan dengan periode 2020.

Ekonom Bahana Sekuritas Satria Sabijantoro menyampaikan bahwa, meski penerimaan tahun lalu melebihi target, namun capaian ini masih belum kembali ke level normal, mengingat postur fiskal, khususnya penerimaan pajak 2021 ditetapkan sangat konservatif.

“Meski melebihi target, hasil ini sebenarnya belum kembali ke level sebelum Covid-19, masih sekitar Rp100 triliun lebih sedikit dibandingkan 2019,” katanya, Rabu (5/1/2021).

Di sisi lain, belanja negara pada 2021 juga tercatat mencapai target, sebesar Rp2.750 atau tumbuh 7,4 persen secara tahunan.

Menurut Satria, defisit anggaran 4,65 persen pada 2021 akan menjadi modal yang positif bagi keseimbangan fiskal yang lebih sehat ke depan, yang berarti Indonesia berada di jalur yang benar untuk mempersempit defisit menjadi 3 persen pada 2023 sebagaimana yang telah diamanatkan oleh undang-undang.

Dia memperkirakan defisit APBN pada 2022 bisa di bawah 4 persen, dengan asumsi berkah dari harga komoditas akan terus mendukung penerimaan negara bukan pajak (PNBP).

Kemenkeu mencatat, penerimaan pajak pada 2021 didorong oleh kenaikan pajak penghasilan badan dengan kembalinya tenaga kerja ke kantor, serta peningkatan realisasi pajak pertambahan nilai (PPN).

Sementara PNBP mencapai Rp452 triliun, atau mencapai 151,6 persen dari target APBN, ditopang oleh lonjakan penerimaan dari industri batu bara, tembaga, dan nikel.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

defisit Pajak apbn fiskal
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top