Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tahun 2022, BI Proyeksi Kinerja Investasi Meningkat Lebih Tinggi. Ini Indikatornya

Bank Indonesia (BI) memperkirakan kinerja investasi akan meningkat lebih tinggi pada 2022.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 23 Desember 2021  |  01:12 WIB
Kepala Departemen Kebijakan Makroprudensial Bank Indonesia (BI) Juda Agung memberikan pemaparan saat menjalani fit and proper test di Komisi XI DPR, kompleks parlemen, Jakarta, Selasa (7/7/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Kepala Departemen Kebijakan Makroprudensial Bank Indonesia (BI) Juda Agung memberikan pemaparan saat menjalani fit and proper test di Komisi XI DPR, kompleks parlemen, Jakarta, Selasa (7/7/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) memperkirakan kinerja investasi akan meningkat lebih tinggi pada 2022.

Asisten Gubernur sekaligus Kepala Kebijakan Makroprudensial BI Juda Agung menyampaikan, bahwa hal tercermin dari kredit investasi yang mulai mengalami peningkatan yang tinggi pada akhir 2021.

Sejak pertengahan tahun, kredit yang menunjukkan pemulihan masih didominasi oleh kredit konsumsi. Namun, pada November 2021, penyaluran kredit perbankan tercatat mengalami pertumbuhan yang positif pada seluruh segmen kredit, baik kredit investasi, kredit modal kerja, maupun kredit konsumsi.

“Dari segmen debiturnya, kredit korporasi naik cukup tajam sebesar 7,98 persen [pada November 2021]. Ini menunjukkan sektor dunia usaha sudah bergerak dengan cepat,” katanya dalam webinar, Rabu (22/12/2021).

Secara sektoral, Juda mengatakan bahwa sektor pertambangan mencatatkan pertumbuhan yang sangat tinggi, sebesar 16,3 persen secara tahunan (year-on-year/yoy). Sementara, kredit investasi khusus sektor ini tumbuh sebesar 27,18 persen yoy.

Di samping itu, kredit investasi pada sektor industri pengolahan pun mengalami peningkatan yang tinggi, sebesar 10,99 persen yoy pada November 2021.

“Dengan demikian, ada tanda-tanda investasi pada 2022 akan meningkat, karena kreditnya sudah diambil sekarang sehingga investasinya [dilakukan] di 2022,” jelasnya.

Ddari sisi penawaran, peningkatan laju kredit juga tercermin dari semakin membaiknya keinginan bank untuk menyalurkan kredit. Indeks lending standar juga terus mengalami penurunan, yang artinya, terjadi pelonggaran penyaluran kredit dari sisi persyaratan maupun suku bunga kredit.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi bank indonesia kredit konsumsi
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top