Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kebutuhan Investasi Pembangkit Listrik RI Capai Rp350 Triliun per Tahun

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menerangkan bahwa kebutuhan investasi untuk pembangkit listrik energi terbarukan mencapai US$1.043 miliar, atau sekitar US$25 miliar per tahun yang setara dengan Rp350 triliun.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 16 Desember 2021  |  20:09 WIB
Layar menampilkan Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Kementerian ESDM Dadan Kusdiana memberikan pemaparan saat sesi diskusi bertema
Layar menampilkan Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Kementerian ESDM Dadan Kusdiana memberikan pemaparan saat sesi diskusi bertema "Prospek Sektor Energi Terbarukan 2022" dalam acara Bisnis Indonesia Business Challenge 2022 di Jakarta, Kamis (16/12/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menerangkan bahwa kebutuhan investasi untuk pembangkit listrik energi terbarukan mencapai US$1.043 miliar, atau sekitar US$25 miliar per tahun yang setara dengan Rp350 triliun.

Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian ESDM Dadan Kusdiana memaparkan bahwa perkiraan tersebut sesuai dengan kalkulasi khusus untuk pendanaan pada pembangkit listrik.

“[Investasi] ini akan dimanfaatkan secara maksimal untuk sumber energi terbarukan yang ada, yang kita pahami sekarang,” katanya saat Bisnis Indonesia Business Challenges, Kamis (16/12/2021).

Dalam paparannya, kebutuhan investasi pembangkit listrik tersebut didominasi oleh energi baru terbarukan (EBT). 70 persen pendanaan dioptimalkan untuk pengembangan hydropower, panel surya, pembangkit nuklir, dan battery energy storage system (BESS).

Energi hidro atau pembangkit listrik tenaga air (PLTA) dan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) memakan investasi masing-masing US$230,04 miliar dan US$169,7 miliar.

Kementerian memproyeksikan pengembangan listrik untuk PLTA mencapai 74,9 gigawatt (GW) dalam 40 tahun ke depan. Sementara itu, PLTS ditargetkan mampu menyediakan daya 464,8 GW.

Kemudian energi nuklir atau PLTN diproyeksi memakan dana hingga US$182,5 miliar untuk membangun pembangkit 34 GW, sedangkan BESS memerlukan investasi sekurang-kurangnya US$119,8 miliar.

Total kebutuhan investasi US$1.043 miliar itu diproyeksi untuk mencapai kapasitas listrik 707,7 GW. Angka tersebut belum termasuk teknologi storage yang tengah dikembangkan dunia untuk pembangkit energi terbarukan.

Pemerintah, lanjutnya, akan mengembangkan teknologi pembangkit nuklir dan hidrogen di masa depan. Meski saat ini keekonomian tersebut belum terjangkau, namun Dadan optimistis perkembangan teknologi akan membuat proyeksi itu dapat dicapai.

“Dalam 4–5 tahun ke depan kita akan semakin kompetitif, tenaga surya yang dikombinasikan dengan baterai, atau dari sisi hidrogen dengan menggunakan EBT, atau introduksi tenaga nuklir,” terangnya.

Sementara itu, terkait program pengembangan EBT, kementerian membidik percepatan pengembangan pembangkit listrik tenaga EBT sesuai rencana usaha pembangkit tenaga listrik (RUPTL) PLN 2021–2030.

Kemudian, Kementerian ESDM akan memperbesar penerapan teknologi, termasuk B30, co-firing, konservasi energi primer fosil seperti PLTD atau PLTU ke EBT, hingga memanfaatkan EBT non-listrik seperti briket dan panas bumi. 

Energi

Potensi (GW)

Terpasang (MW)

Surya

3.294,4

194

Hidro

94,6

6.432

Bioenergy

56,9

1.923

Bayu

154,9

154

Geothermal

23,7

2.186

Samudra

59,9

0

Total

3.684,40

10.889

Sumber: Potensi EBT September 2021/KESDM

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi energi baru terbarukan pembangkit listrik
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top