Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kabar Baik! Kelangkaan Chip Membaik di Pertengahan 2022

Krisis pasokan yang sedang berlangsung untuk chip telah merugikan produksi di sejumlah industri, mulai dari mobil hingga peralatan konsumen, komputer pribadi, dan smartphone.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 22 November 2021  |  11:05 WIB
Ilustrasi chip -  Bloomberg
Ilustrasi chip - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Kekurangan chip global diperkirakan akan berlangsung hingga 2022, tetapi situasinya dapat membaik mulai pertengahan tahun dan seterusnya karena lebih banyak pasokan tersedia.

Hal ini disampaikan oleh JPMorgan. Bank investasi AS ini pun merekomendasikan investor mengejar tren jangka panjang di ruang semikonduktor — di bidang-bidang seperti komputasi kelas atas secara global serta teknologi yang kurang canggih di China.

Krisis pasokan yang sedang berlangsung untuk chip telah merugikan produksi di sejumlah industri, mulai dari mobil hingga peralatan konsumen, komputer pribadi, dan smartphone.

Beberapa analis dan investor memperkirakan kekurangan tersebut akan bertahan hingga 2023, tetapi JPMorgan tidak terlalu bearish untuk hal ini.

“Kami tidak memperkirakan 2023 akan kekurangan pasokan – jadi, itu mungkin hal pertama yang dapat kami katakan,” Gokul Hariharan, co-head of Asia-Pacific technology untuk riset teknologi di JPMorgan seperti dikutip dari CNBC International, Senin (22/11/2021).

Tapi 2022 akan sedikit lebih rumit, menurutnya. Hal-hal dapat membaik di paruh kedua tahun ini karena lebih banyak pasokan online, tetapi Hariharan menjelaskan enam bulan pertama masih bisa melihat kekurangan di seluruh industri.

“Ada kapasitas yang datang online, tidak hanya dari perusahaan foundry, tetapi juga dari perusahaan [produsen perangkat terintegrasi]. Semua IDM AS dan Eropa juga memperluas kapasitas mereka — banyak dari itu dijadwalkan untuk online mulai pertengahan tahun depan dan seterusnya, ”tambahnya.

Foundry adalah perusahaan yang dikontrak oleh perusahaan semikonduktor untuk membuat chip. IDM, di sisi lain, adalah perusahaan yang merancang, memproduksi, dan menjual chip tersebut.

Lebih lanjut, JPMorgan merekomendasikan agar investor mulai mengejar tren jangka panjang di ruang semikonduktor yang lebih struktural daripada siklus.

Tren struktural cenderung jangka panjang, perubahan permanen dalam suatu industri sedangkan tren siklus dipengaruhi oleh siklus bisnis dan biasanya kembali ke titik awal awal setelah beberapa tahun.

"Ada dua tren bahwa bank investasi sangat positif selama tiga hingga lima tahun ke depan," katanya.

Yang pertama adalah segmen komputasi yang sangat canggih, menurut Hariharan. Ada gangguan yang sedang berlangsung dalam komputasi kelas atas secara global, yang dulunya sangat monolitik tetapi sekarang terfragmentasi karena lebih banyak perusahaan memasuki ruang tersebut.

Misalnya, raksasa teknologi seperti Apple, Amazon, Meta (sebelumnya Facebook), Tesla dan Baidu semuanya menghindari pembuat chip yang sudah mapan dan membawa aspek-aspek tertentu dari pengembangan chip di rumah.

“Ada banyak fragmentasi ruang yang terjadi — dan itu pasti mengarah pada pertumbuhan yang lebih cepat,” kata Hariharan.

“Jadi itu adalah ruang, saya pikir, kami mengharapkannya tumbuh mungkin dua digit — 15 persen hingga 20 persen — selama tiga hingga lima tahun ke depan.”

Tren kedua yang positif bagi JPMorgan adalah perusahaan semikonduktor Tiongkok yang fokus pada teknologi lama dan berekor panjang. Perusahaan-perusahaan ini memproduksi berbagai chip yang kurang canggih di berbagai bidang seperti manajemen daya, mikrokontroler, sensor, dan segmen terkait konsumen lainnya.

“Kami melihat semakin banyak perusahaan yang muncul di China yang bertujuan untuk menargetkan beberapa teknologi longtail ini,” kata Hariharan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

teknologi chip jp morgan semikonduktor
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top