Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UEA Bakal Investasi US$10 Miliar di Proyek Ibu Kota Negara

Menurut Kementerian Investasi, US$10 miliar tersebut merupakan bagian dari komitmen investasi UEA dengan Investment Authority (INA) sebesar US$18 miliar.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 11 November 2021  |  13:59 WIB
Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia dan Ketua Umum Kadin Indonesia Arsjad Rasjid dalam penandatanganan Nota kesepahaman (MoU) Jakarta, Jumat (27/8 - 2021).\r\n
Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia dan Ketua Umum Kadin Indonesia Arsjad Rasjid dalam penandatanganan Nota kesepahaman (MoU) Jakarta, Jumat (27/8 - 2021).\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyampaikan bahwa pemerintah Uni Emirat Arab telah menyampaikan minatnya terhadap proyek pembangunan ibu kota negara (IKN).

Bahlil mengatakan, Uni Emirat Arab (UE) akan ikut mendanai pembangunan IKN dengan nilai investasi sebesar US$10 miliar.

Dia menjelaskan, US$10 miliar tersebut merupakan bagian dari komitmen investasi UEA dengan Investment Authority (INA) sebesar US$18 miliar.

“Total US$18 miliar, US$8 miliar sudah jelas di sektor apa, sementara US$10 miliar masih tentatif untuk dimasukkan ke IKN,” katanya dalam konferensi pers virtual, Kamis (11/11/2021).

Bahlil mengatakan, sejauh ini, pemerintah UEA telah menyampaikan minatnya untuk berinvestasi di sejumlah sektor, di antaranya fasilitas gedung, teknologi informasi, dan kawasan industri hijau.

“Detailnya 2-3 minggu lagi akan difinalkan, kemudian baru akan saya sampaikan,” tuturnya.

Dia menyampaikan, pemerintah UEA masih sangat intens berkomunikasi dengan pemerintah Indonesia terkait terkait dengan alokasi investasi mereka di IKN.

UEA pun rencananya akan mengalokasikan lagi pendanaan investasi pembangunan IKN di luar jumlah US$10 miliar yang telah dibicarakan.

“Angkanya berapa belum disepakati. Tapi, dari US$44,6 miliar ini yang memungkinkan untuk masuk ke IKN adalah US$10 miliar itu,” jelasnya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyampaikan bahwa pembangunan IKN membutuhkan dana sebesar US$35 miliar. Hal ini disampaikannya saat menghadiri Indonesia-PEA Investment Forum yang berlangsung di Dubai, Kamis (4/11/2021).

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

uea bahlil lahadalia ibu kota negara
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top