Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DPR Minta 5 Perusahaan Tambang Nikel Lapor Data Reklamasi dan Tenaga Kerja

Komisi VII DPR meminta lima perusahaan tambang nikel untuk menyampaikan data terkait lahan tambang yang direklamasi hingga serapan tenaga kerja asing dan lokal.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 10 November 2021  |  17:44 WIB
Articulated dump truck mengangkut material pada pengerukan lapisan atas di pertambangan nikel PT. Vale Indonesia di Soroako, Luwu Timur, Sulawesi Selatan, Kamis (28/3/2019). - ANTARA/Basri Marzuki
Articulated dump truck mengangkut material pada pengerukan lapisan atas di pertambangan nikel PT. Vale Indonesia di Soroako, Luwu Timur, Sulawesi Selatan, Kamis (28/3/2019). - ANTARA/Basri Marzuki

Bisnis.com, JAKARTA – Komisi VII DPR meminta lima perusahaan tambang nikel untuk menyampaikan data terkait lahan tambang yang direklamasi hingga serapan tenaga kerja asing dan lokal.

Kelima perusahaan tersebut, yakni PT Aneka Tambang Tbk., PT Vale Indonesia Tbk., PT Virtue Dragon, PT Tsingshan Steel Indonesia, dan  PT Bintang Delapan Mineral. Permintaan tersebut disampaikan untuk seluruh direktur utama perusahaan.

“Menyampaikan data terkait luasan lahan pertambangan yang direklamasi, serta perbandingan jumlah tenaga kerja Indonesia dan tenaga kerja asing [TKA] di masing-masing perusahaan,” kata Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Bambang Wuryanto membaca hasil rapat dengar pendapat, Rabu (10/11/2021).

Adapun, perusahaan tersebut turut dihadirkan dalam rapat dengar pendapat dengan Dirjen Minerba Kementerian ESDM dan Dirjen ILMATE Kementerian Perindustrian.

CEO PT Vale Indonesia Tbk. Febriany Eddy mengatakan bahwa saat ini perusahaan telah membuka 5.088 hektare lahan. Dari jumlah itu, sekitar 3.012 hektare sudah selesai direklamasi hingga akhir 2020.

“Sudah di atas 3,7 juta pohon yang kami tanam, dan pohonnya harus tanaman asli, sehingga nursery ini mengembangkan bibit tanaman asli,” katanya.

Sementara itu, dari sisi manajemen karyawan, Vale memiliki empat direksi Indonesia dan satu dari asing, yakni Direktur Operasi. Adapun secara total, Vale memiliki 3.000 karyawan dan empat orang tenaga kerja asing.

“Karena memang kami sudah beroperasi produksi cukup lama. Jadi tidak ada alasan untuk mempunyai TKA yang banyak. Ini hanya empat TKA dan semuanya memiliki suksesi internal,” katanya.

Adapun, Vale selama ini hanya memiliki produk nikel dalam matte yang memiliki kandungan 78 persen nikel. Kemudian, sulfur sekitar 20 persen, dan sisanya 2 persen cobalt.

PT Aneka Tambang Tbk. memaparkan perusahaan memiliki cadangan nikel 1,4 miliar metrik ton atau 11 persen dari yang dimiliki Indonesia.

Antam menghasilkan produk Feronikel kisaran 26.000 ton per tahun setara nikel, sedangkan bijih nikel diproduksi sekitar 8 ton hingga kuartal III/2021.

“Sebagian kami gunakan untuk mendukung pabrik feronikel di Pomalaa, sebagian lagi kami jual kepada pabrik pengolahan di dalam negeri,” kata Direktur Utama Antam Dana Amin. 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr Nikel reklamasi tenaga kerja asing
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top