Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kawasan Industri di Kalimantan Timur Bakal Diresmikan Oktober Tahun Ini

Adapun, total investasi yang bisa dihimpun dalam kawasan tersebut akan mencapai US$100 miliar. Luhut memproyeksikan pengembangan kawasan industri di Tanah Kuning akan memakan waktu sekitar 10 tahun.
Ipak Ayu
Ipak Ayu - Bisnis.com 24 Agustus 2021  |  11:43 WIB
Kawasan Industri di Kalimantan Timur Bakal Diresmikan Oktober Tahun Ini
Menko Maritimvest Luhut Binsar Pandjaitan saat diwawancara dalam podcast Deddy Corbuzier - Tangkapan layar Youtube Deddy Corbuzier.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyebut, pemerintah berencana meresmikan kawasan industri baru pada Oktober 2021 nanti.

Luhut mengatakan bahwa kawasan industri tersebut adalah Kalimantan Timur Industrial Park di Tanah Kuning, Kalimantan Timur, seluas 12.500 hektare.

“Kawasan industri Tanah Kuning berada di jalur kepulauan yang sangat strategis. Saya sudah minta tim siapkan peresmian, karena sudah ada arahan Presiden kemarin,” katanya dalam diskusi Rakerkonas Apindo 2021, Selasa (24/8/2021).

Menurut Luhut, dua potensi penyewa yang akan masuk di kawasan industri tersebut adalah Fortescue Futures Industries dengan investasi US$12 miliar, dan Tsingshan Group US$30 miliar.

Adapun, total investasi yang bisa dihimpun dalam kawasan tersebut akan mencapai US$100 miliar. Luhut memproyeksikan pengembangan kawasan industri di Tanah Kuning akan memakan waktu sekitar 10 tahun.

Luhut juga menjelaskan, kawasan industri itu juga diharapkan akan didukung oleh pembangkit listrik tenaga air (PLTA) Sungai Kayan yang baru dikembangkan di Kalimantan Utara. Kapasitas PLTA tersebut diharapkan mencapai 9.000 megawatt (MW).

“Akan ada industri petrokimia dan macam-macam yang bisa masuk di sana. Selain itu, di Kaltara [Kalimantan Utara] juga akan dibangun Sintesis Amonia hijau untuk pembangunan industri petrokimia yang jauh lebih besar dari Singapura punya. Ini akan jadi kemenangan kita dari banyak negara, dan kita tidak perlu impor lagi,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kawasan industri Luhut Pandjaitan
Editor : Lili Sunardi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top