Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Evergrande Dibayangi Ketidakpastian Perubahan Kebijakan Properti

Nilai saham Evergrande naik di bursa Hong Kong di tengah ketidakpastian bisnis properti di China akibat potensi perubahan kebijakan.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 08 Juni 2021  |  11:48 WIB
Markas Evergrande Group di Shenzhen, China. - Reuters
Markas Evergrande Group di Shenzhen, China. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Nilai saham China Evergrande Group, pengembang yang paling banyak utang di China, naik di perdagangan Hong Kong setelah mereka mengatakan akan membeli kembali HK$336 juta (USS$57,3 juta) saham, dibayangi ketidakpastian bagi industri properti yang tetap ada di tengah perubahan kebijakan.

Nilai saham pemngembang tgerbesar di China itu naik 4,2 persen pada Selasa (8/6/2021) npagi di Hong Kong. Perusahaan akan membayar HK$11,08 sampai HK$11,84 masing-masing untuk saham, sekitar 0,2 persen dari modal yang ditempatkan.

Saham Evergrande telah mengalami perubahan besar setelah investor ketakutan oleh laporan yang disengketakan perusahaan pekan ini.

Perusahaan properti berada di bawah pengawasan ketat peraturan karena pihak berwenang mengeluarkan banyak tindakan untuk mengurangi risiko di sektor ini.

Evergrande jatuh lebih jauh di belakang rekan-rekannya dalam memenuhi batas pinjaman China yang lebih ketat, meningkatkan kekhawatiran pembiayaan kembali.

"Volatilitas harga saham Evergrande sepertinya tidak akan turun," kata Castor Pang, analis di Core Pacific-Yamaichi International Hong Kong. "Harga Evergrande telah turun banyak dan itu membantu rebound, tetapi sulit untuk mengatakan apakah itu bisa bertahan."

Ikatan Evergrande juga meningkat. Obligasi 6,98 persen yuan yang jatuh tempo 2023 melonjak 6,4 persen menjadi 95,8 yuan pada 09:57 waktu setempat.

Obligasi dolar 8,75 persen yang jatuh tempo 2025 naik 1,1 sen dolar menjadi 75 sen di Hong Kong, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Uang kertas telah jatuh 9 sen sejak akhir Mei.

Dalam sebuah pernyataan pada Senin (7/6/2021), Evergrande mengatakan berbagai rumor, termasuk bahwa mereka menggunakan diskon harga yang meluas, adalah salah.

Ketidakpastian bagi industri properti masih tetap ada di tengah perubahan kebijakan. Kementerian Pertanahan dan Sumber Daya China mengalihkan tanggung jawab untuk mengumpulkan pendapatan penjualan tanah ke biro pajak pada Jumat pekan lalu, perkembangan yang oleh analis Australia & Selandia Baru Banking Group dianggap negatif untuk sektor properti.

People's Bank of China mengatakan dalam menanggapi permintaan Bloomberg pada Jumat pekan lalu bahwa itu akan mencakup investasi bank komersial dalam sekuritas yang didukung oleh hipotek perumahan dalam eksposur pinjaman terkait properti, langkah yang dapat membatasi pertumbuhan utang untuk pembangunan real estat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china bisnis properti

Sumber : Bloomberg

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top