Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Dia Pemilik 34 Proyek Pembangkit Listrik yang Mangkrak

Berdasarkan data Ditjen Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, 34 proyek pembangkit dengan total kapasitas 627,8 MW pada saat ini terkendala pembangunannya.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 31 Mei 2021  |  20:02 WIB
Ilustrasi: Petugas melakukan pemeriksaan fasilitas Pusat Listrik Tenaga Air (PLTA) Panglima Besar Soedirman PT Indonesia Power Unit Pembangkitan (UP) Mrica di Banjarnegara, Jawa Tengah, Selasa (25/7). - JIBI/Dwi Prasetya
Ilustrasi: Petugas melakukan pemeriksaan fasilitas Pusat Listrik Tenaga Air (PLTA) Panglima Besar Soedirman PT Indonesia Power Unit Pembangkitan (UP) Mrica di Banjarnegara, Jawa Tengah, Selasa (25/7). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral membeberkan terdapat 34 pembangkit listrik yang masuk dalam program jalur cepat 35.000 MW yang kini berstatus mangkrak. Pembangkit-pembangkit itu tersebar mulai dari Sumatra hingga Papua.

Berdasarkan data Ditjen Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, 34 proyek pembangkit dengan total kapasitas 627,8 MW pada saat ini terkendala pembangunannya.

Dari total proyek itu, 94,1 persen di antaranya dimiliki oleh PLN, sedangkan 5,9 persen lainnya adalah milik produsen listrik swasta (independent power producer/IPP).

Dari total 34 proyek yang terkendala, 7 proyek sudah commercial operation date (COD) dengan kapasitas 114 MW, 15 proyek diusulkan dilanjutkan dengan kapasitas 336,8 MW, dan 12 proyek diusulkan diterminasi dan diganti proyek lain dengan kapasitas 178 MW.

Dari total 34 pembangkit mangkrak itu, 5 di antaranya berada di Sumatra yakni proyek PLTU Tembilahan, PLTU Kuala Tangkal, PLTU Ipuh Seblat, PLTU Bengkalis merupakan milik PLN, sedangkan 1 proyek yakni PLTU Tembilahan milik IPP.

Sementara itu, di Kalimantan terdapat 10 unit PLTU mangkrak dengan total kapasitas 295 megawatt (MW) yang merupakan proyek milik PLN. Proyek-proyek itu adalah PLTU 1 Kalbar Parit Baru FTP-1, PLTU 2 Kalbar Bengkayang FTP-1, PLTU Malinau, PLTU Tarakan, PLTU Tanjung Selor, PLTU Tanjung Redep, PLTU Kuala Pambuang, PLTU Buntok, PLTU Sampit, dan PLTU Kota Baru.

Di Sulawesi, terdapat 7 proyek pembangkit listrik mangkrak dengan total 109,2 MW yang 6 di antaranya adalah milik PLN yakni PLTU Talaud, PLTU Gorontalo, PLTU Ampana, PLTM Buleleng, PLTU Kendari Extension, PLTU Raha, PLTU Bau-Bau dan PLTU Wangi-Wangi, sedangkan 1 proyek yakni PLTM Lapai 2 merupakan proyek milik IPP.

Di Nusa Tenggara, total proyek mangkrak adalah sebesar 70 MW dari 5 PLTU yang seluruhnya dimiliki oleh PLN yakni PLTU Sumbawa Barat, PLTU 1 NTB Bima-FTP1, PLTU Alor, PLTU Atambua, dan PLTU Rote.

Empat proyek mangkrak lainnya berada di Maluku dan Papua dengan total kapasitas 96 MW yang bersumber dari PLTU Sofifi, PLTU PLTU Ambon-FTP1, PLTM Kalibumi, PLTU Timika, dan PLTU Jayapura. Seluruh proyek pembangkit itu dimiliki oleh PLN.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pembangkit listrik pembangkit listrik 35.000 mw Proyek Listrik Mangkrak
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top