Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asosiasi e-Commerce Siap Lawan Penjualan Buku Bajakan

Indonesian E-Commerce Association akan berkoordinasi dengan anggotanya untuk melawan penjualan buku bajakan di ranah jual beli digital.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 27 Mei 2021  |  18:38 WIB
Ilustrasi. Pengunjung memilih buku di bazar buku Big Bad Wolf Book Sale Bandung 2019 di Kota Baru Parahyangan (KBP), Padalarang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Kamis (27/6/2019). - Bisnis/Rachman
Ilustrasi. Pengunjung memilih buku di bazar buku Big Bad Wolf Book Sale Bandung 2019 di Kota Baru Parahyangan (KBP), Padalarang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Kamis (27/6/2019). - Bisnis/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesian E-Commerce Association (idEA) akan melakukan komunikasi lebih lanjut dengan setiap pelaku platform dagang elektronik (e-commerce) terkait dengan maraknya penjualan buku bajakan secara daring.

“Kami akan coba komunikasikan dengan member untuk bisa menerapkan strategi terkait isu [buku bajakan] ini,” kata Ketua Umum idEA Bima Laga, Kamis (27/5/2021).

Bima melanjutkan, asosiasi pun siap untuk terus melawan pembajakan agar tidak menjamur di platform dagang elektronik. Bahkan, menunggu aturan dari pemerintah untuk meminimalisir upaya penjualan buku ilegal tersebut.

“Kami siap jika dari pemerintah dan IKAPI menerapkan aturan untuk menghalau peredaran buku bajakan di platform e-commerce,” ujarnya.

Koordinator Pusat Inovasi dan Inkubator Bisnis Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Dianta Sebayang mengatakan bahwa setiap pemain e-commerce juga harus ikut mengawasi produk yang dijual di platform mereka. Sebab, saat ini dagang-el memiliki peran penting dalam ekonomi digital Tanah Air.

“Jangan sampai e-commerce malah menjadi underground economy yang tidak memberikan manfaat bagi pertumbuhan ekonomi. Mereka seharusnya memiliki sumber daya, baik SDM hingga teknologi kecerdasan buatan untuk mengawasi hal tersebut,” katanya.

Berdasarkan data Statista, pada 2021 pertumbuhan e-commerce diprediksi mampu mencapai 30,6 persen dengan nilai pendapatan sebesar US$35,2 miliar. Kemudian, Pada 2022 pertumbuhan pasar e-commerce sebesar 19,7 persen dengan nilai pendapatan sebesar US$42 miliar, sedangkan, pada 2023 pertumbuhan e-commerce diyakini tumbuh sebesar 11,9 persen dengan nilai pendapatan sebesar US$ 47 miliar.

Dianta melanjutkan fenomena pembajakan buku merupakan permasalahan kompleks, Salah satunya, karena belum ada tindakan tegas terhadap pelaku pembajakan.

"Menurut Undang-Undang ada hukumannya, tetapi pada praktiknya itu tidak dilakukan," ujarnya.

Sekadar informasi, Perlindungan atas Hak Cipta penulis buku telah diatur dalam Undang-Undang Republik Indonesia No. 28/2014 tentang Hak Cipta. Pada Pasal 9 ayat 3 berbunyi setiap orang yang tanpa izin Pencipta atau Pemegang Hak Cipta dilarang melakukan Penggandaan dan/atau Penggunaan Secara Komersial Ciptaan.

Sanksi bagi pembajak, diatur dalam Pasal 113 ayat 4, yakni setiap orang yang memenuhi unsur sebagaimana dimaksud pada ayat (3) yang dilakukan dalam bentuk pembajakan, dipidana dengan pidana penjara paling lama 10 tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp4 miliar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

buku e-commerce
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top