Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Berencana Naikkan PPN, Awas Inflasi Melonjak! 

Josua menilai konsekuensi dari peningkatan tarif PPN berpotensi meningkatkan inflasi. Benarkah demikian?
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 06 Mei 2021  |  19:01 WIB
Sejumlah pengunjung melihat barang-barang yang dijual dengan harga diskon di sebuah pusat perbelanjaan di Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (7/12/2019). Jelang libur Natal dan Tahun Baru, pusat perbelanjaan menawarkan barang- barang dengan harga diskon untuk menarik minat pembeli dan salah satu cara agar target penjualan tercapai pada akhir tahun. - ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah
Sejumlah pengunjung melihat barang-barang yang dijual dengan harga diskon di sebuah pusat perbelanjaan di Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (7/12/2019). Jelang libur Natal dan Tahun Baru, pusat perbelanjaan menawarkan barang- barang dengan harga diskon untuk menarik minat pembeli dan salah satu cara agar target penjualan tercapai pada akhir tahun. - ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah

Bisnis.com, JAKARTA - Rencana kenaikan pajak pertambahan nilai (PPN) dinilai dapat memicu melonjaknya tingkat inflasi sehingga akan berdampak pada tertahannya daya beli masyarakat.

VP Economist Bank Permata Josua Pardede menyampaikan peningkatan PPN diharapkan dapat mendorong konsolidasi fiskal sehingga defisit APBN dapat kembali ke level normal, sebesar 3 persen terhadap PDB pada 2023. Langkah ini juga diharapkan dapat menunjang perekonomian jangka panjang, seperti belanja infrastruktur dan program prioritas lainnya.

Namun demikian, Josua menilai konsekuensi dari peningkatan tarif PPN berpotensi meningkatkan inflasi ke kisaran 3 hingga 4 persen yang disebabkan oleh cost-push-inflation.

"Kenaikan inflasi akibat kenaikan tarif PPN tidak diiringi oleh peningkatan permintaan,” katanya kepada Bisnis, Kamis (6/5/2021).

Akibatnya, dia menyampaikan kenaikan inflasi akan cenderung membatasi daya beli masyarakat sehingga konsumsi rumah tangga juga melambat. Pada akhirnya, kebijakan tersebut nantinya akan membatasi laju pertumbuhan ekonomi pada 2022.

Sebelum pemerintah menaikkan tarif PPN, lanjutnya, perlu dipastikan kondisi perekonomian terutama konsumsi rumah tangga sudah kembali pulih ke kondisi sebelum pandemi. Dengan demikian, kenaikan tarif PPN tidak membebani proses pemulihan ekonomi.

Di sisi lain, dia menilai pemerintah menurutnya menaikkan besaran cukai alkohol dan rokok atau menerapkan environmental taxes di samping opsi menaikkan tarif PPN.

Untuk mengoptimalisasi penerimaan negara, pemerintah pun dinilai dapat mengurangi belanja perpajakan sehingga akan mendorong penerimaan pajak lebih optimal.

“Dengan upaya konsolidasi fiskal, diharapkan ruang fiskal semakin lebar yang mendorong upaya atau kebijakan reformasi struktural yang pada akhirnya akan mendukung kesinambungan ekonomi dan fiskal dalam jangka panjang,” jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi Pertumbuhan Ekonomi ppn
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top