Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ada Kementerian Investasi, Penyerapan Tenaga Kerja Tahun Ini Bakal Masif

Sejumlah faktor diyakini menjadi pelecut realisasi investasi yang nantinya berkorelasi dengan peningkatan penyerapan tenaga kerja pada tahun ini.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 29 April 2021  |  19:06 WIB
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Target pertumbuhan jumlah penyerapan tenaga kerja yang dipatok pemerintah sebesar 13 persen pada tahun ini dinilai masih moderat.

Organisasi pekerja menilai pertumbuhan berpeluang mencapai 15 persen seiring dengan progresifnya proses pemulihan di Tanah Air sejauh ini. 

Sekretaris Jenderal Organisasi Pekerja Seluruh Indonesia (OPSI) Timboel Siregar mengatakan terdapat sejumlah faktor yang menguatkan realisasi pemerintah dalam mencapai pertumbuhan penyerapan tenaga kerja sebesar 15 persen pada 2021.

Sejumlah faktor tersebut, antara lain hadirnya Kementerian Investasi; geliat positif; geliat industri manufaktur dalam beberapa bulan terakhir; dan sentimen positif dari program vaksinasi nasional.

"Saya berharap Kementerian Investasi bisa menonjol dan sinkron dengan Kementerian Ketenagakerjaan. Ini terkait dengan komitmen dari UU No.11/2020 tentang cipta kerja," ujarnya, Kamis (29/4/2021).

Selain itu, sinkronisasi kinerja Kementerian Investasi dan Kementerian Ketenagakerjaan diharapkan mampu mendorong geliat industri sektor pertanian, perkebunan, dan pertambangan agar mampu menciptakan banyak lapangan kerja.

Dia menambahan peluang terciptanya lapangan kerja melalui instrumen investasi tahun ini tidak terlepas dari memburuknya pandemi Covid-19 di India. Terkait dengan hal tersebut, para investor perusahaan rintisan diperkirakan berbondong-bondong menanamkan modal di Tanah Air.

"Pandemi di India juga akan memberikan pengaruh. Terutama dengan adanya kemungkinan larinya investor startup di India ke Indonesia," jelasnya.

Terakhir, mobilitas masyarakat dinilai mampu menjadi nilai tambah dalam memaksimalkan upaya pemerintah dalam membuka lapangan pekerjaan tahun ini.

Proyek infrastruktur, lanjutnya, bisa dimaksimalkan kontribusinya dengan menciptakan penambahan 1-2 persen lapangan kerja di Tanah Air. Kehadiran infrastruktur yang memadai disebut bisa memobilisasi penduduk dan membuka lebih banyak lapangan pekerjaan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penyerapan tenaga kerja Kemenaker KPCPEN
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top