Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kapasitas Pembangkit EBT Ditargetkan Capai 24.000 MW pada 2025

Indonesia akan mendorong pemanfaatan sumber-sumber EBT dalam bauran energi nasional guna mencapai target pengurangan emisi sesuai dengan komitmen Pemerintah Indonesia dalam Paris Agreement.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 21 April 2021  |  17:41 WIB
Pekerja membersihkan panel Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di Desa Sengkol, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Selasa (2/2/2021). - ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi
Pekerja membersihkan panel Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di Desa Sengkol, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Selasa (2/2/2021). - ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah menargetkan kapasitas terpasang pembangkit listrik energi baru dan terbarukan (EBT) bisa mencapai 24.000 megawatt sampai dengan 2025.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif menyampaikan bahwa Indonesia akan mendorong pemanfaatan sumber-sumber EBT dalam bauran energi nasional guna mencapai target pengurangan emisi sesuai dengan komitmen Pemerintah Indonesia dalam Paris Agreement.

“Pemerintah sedang menyusun rencana jangka panjang pemanfaatan energi baru dan terbarukan bahwa pada 2025 mendatang pemanfaatan EBT akan mencapai 24.000 megawatt dan pada 2035 akan ditingkatkan menjadi 38.000 megawatt,” ujar Arifin usai mengikuti Sidang Paripurna Dewan Energi Nasional (DEN) dan dilansir dalam laman resmi Ditjen EBTKE Kementerian ESDM, Rabu (21/4/2021).

Dia mengungkapkan bahwa dalam Sidang Paripurna DEN tersebut, Presiden Joko Widodo memberi arahan agar DEN dapat melihat momentum dan mengambil kesempatan di tengah pandemi ini untuk dapat maju ke arah ekonomi hijau. Saat ini, semua negara maju sudah menuju arah ekonomi hijau tersebut untuk mengurangi kerusakan lingkungan.

Selain itu, Arifin menjelaskan sejumlah infrastruktur terkait harus dapat diselesaikan, utamanya infrastruktur yang berkaitan dengan listrik karena pemerintah ingin mencapai target 100 persen elektrifikasi sehingga seluruh masyarakat mendapatkan kesempatan untuk memperoleh pasokan listrik. Lalu, juga terkait infrastruktur untuk pelaksanaan program hilirisasi dari produk-produk batu bara.

"Demikian pula untuk bahan bakar minyak dengan program BBM Satu Harga, ke depannya kami harapkan bisa dinikmati oleh masyarakat dan bisa membangkitkan ekonomi kerakyatan di daerah-daerah tersebut”, kata Arifin.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

energi terbarukan dewan energi masional
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top