Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sri Mulyani Optimistis 500.000 Eksportir Baru Tercipta hingga 2030

Ekspor adalah kegiatan yang menggambarkan daya saing dari perekonomian di suatu negara. Ini juga merupakan turunan dari berbagai keahlian, inovasi, produktivitas, dan kualias sumber daya manusia (SDM) Indonesia.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 20 April 2021  |  10:39 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan pemaparan dalam seminar Indonesia Economic & Investment Outlook 2020 di Jakarta, Senin (17/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan pemaparan dalam seminar Indonesia Economic & Investment Outlook 2020 di Jakarta, Senin (17/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah berupaya mencetak setengah juta eksportir dalam 9 tahun. Berbagai upaya dilakukan salah satunya dengan dibuatnya program Kolaborasi Akselerasi Pencetakan 500.000 Eksportir Baru di 2030.

“Saya optimis 500.000 eksportir baru akan tercipta sesuai harapan penyelengara,” katanya pada acara Konferensi 500K Eksportir Baru; Memacu Ekspor UKM yang diadakan Sekolah Ekspor UKM dan Ekonomi Kreatif secara daring, Selasa (20/4/2021).

Sri Mulyani menjelaskan bahwa ekspor adalah kegiatan yang menggambarkan daya saing dari perekonomian di suatu negara. Ini juga merupakan turunan dari berbagai keahlian, inovasi, produktivitas, dan kualias sumber daya manusia (SDM) Indonesia.

Perhatian pemerintah untuk terus memperbaiki iklim investasi, produktivitas, inovasi, dan kualitas SDM sangat jelas merupakan pondasi yang tepat dan penting.

Kesuksesan ekspor, terang Sri Mulyani, tidak hanya bisa mengandalkan dari satu pihak, yaitu pemerintah. Sektor swasta dan elemen pendukung penting dalam mencapainya.

Berdasarkan data yang dia terima, ekspor pada Maret sangat impresif. Dengan pertumbuhan 40,47 secara tahunan (year on year/yoy) menunjukkan pemulihan ekonomi yang cukup kuat.

Realisasi ini sangat tinggi dibandingkan dua tahun terakhir. Apalagi tahun lalu saat pandemi Covid-19 baru pertama kali muncul membuat pertumbuhan ekonomi dunia merosot. Di saat yang sama, kinerja impor juga positif, yaitu tumbuh 25,73 yoy.

“Nilai ekspor kita didominasi nonmigas. Ini sangat bagus karena menggambarkan tumbuhnya daya kompetisi produk nonmigas, yaitu sebesar US$17,44 miliar. Ini menunjukkan kondisi perekonomian kita mampu untuk terus meningkatkan produk nonmigas yang menembus pasar dunia,” jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor sri mulyani eksportir
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top