Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vatikan Jual Aset Properti Beracun di Chelsea London Rp4 Triliun

Vatikan memutuskan untuk menjual properti, yang pembeliannya 7 tahun lalu bermasalah, dengan harga sekitar Rp4 triliun. Pelepasan itu diyakini membebaskan Vatikan dari "aset beracun".
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 20 April 2021  |  01:13 WIB
Properti milik Vatikan di 60 Sloane Avenue di Chelsea, London. - Google maps
Properti milik Vatikan di 60 Sloane Avenue di Chelsea, London. - Google maps

Bisnis.com, JAKARTA – Vatikan sedang mempertimbangkan penjualan gedung mewah di London yang terlibat dalam skandal keuangan yang mengundang kecaman Paus Fransiskus dan menyelidiki mereka yang terlibat dalam pembeliannya 7 tahun lalu.

Otoritas negara kota bertembok di Roma itu telah mengundang broker properti untuk mengajukan opsi yang mencakup potensi penjualan 60 Sloane Avenue di Chelsea, kata orang-orang yang mengetahui proses tersebut.

Bangunan itu bernilai sekitar 200 juta pound sterling (Rp4,07 triliun), kata mereka, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena prosesnya bersifat pribadi.

Properti tersebut terletak di salah satu lokasi yang paling banyak dicari dan kaya di ibu kota Inggris. Vatikan mengonfirmasi bahwa penjualan adalah salah satu opsi, tetapi tidak terburu-buru untuk mengambil keputusan pelepasannya.

Awalnya dikembangkan sebagai ruang pamer mobil untuk Harrods Department Store, bangunan ini memiliki luas lebih dari 170.000 ft2 perkantoran dan ruang ritel dengan fasad terakota neo-klasik. Properti itu memiliki izin untuk diubah menjadi 49 apartemen mewah.

Menjual gedung tersebut akan membebaskan Vatikan dari aset "beracun", karena kesepakatan atas gedung itu mendorong penyelidikan atas investasi pada 2014 yang membuat negara kota itu kehilangan uang ketika beberapa pejabat dan perantara Vatikan terseret.

Kerugian Vatikan dalam kesepakatan berjumlah antara 66 juta pound hingga dan 150 juta pound, kata Uskup Agung Nunzio Galantino, yang mengepalai Administrasi Warisan Takhta Suci yang mengelola kepemilikan real estat, mengatakan kepada surat kabar Katolik Avvenire tahun lalu.

Vatikan awalnya membeli saham dalam proyek tersebut dan kemudian menginvestasikan dana lebih lanjut untuk membelinya langsung dengan kekhawatiran tentang biaya tinggi yang dikantongi oleh perantara, surat kabar Italia melaporkan.

Uskup Agung Galantino mengatakan bahwa di antara alasan kerugian yang terkait dengan bangunan itu adalah "kesalahan atau tindakan curang" yang sedang diselidiki oleh Vatikan, serta bunga tinggi pada hipotek yang melibatkan properti, depresiasi pound Inggris, krisis ekonomi karena pandemi, dan ketidakpastian Brexit.

Kontroversi itu bertabrakan dengan pesan yang ingin disampaikan Paus Fransiskus. Dia pernah menyebut uang sebagai "kotoran iblis" dan menjadikan pembersihan keuangan gereja Katolik sebagai pilar kepausannya.

Untuk menyampaikan maksudnya, dia menerima pengunduran diri Kardinal Angelo Becciu, yang sebelumnya menjabat sebagai kepala staf di sekretariat negara Vatikan dan telah dikaitkan dengan kesepakatan properti tersebut. Becciu, yang belum diinvestigasi, membantah melakukan kesalahan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti vatikan london

Sumber : Bloomberg

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top