Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Prospek Ekonomi AS Membaik, Fed Pertimbangkan Penarikan Stimulus

Langkah itu kemungkinan besar terjadi sebelum Fed mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 15 April 2021  |  11:00 WIB
Gubernur The Fed Jerome Powell - Bloomberg
Gubernur The Fed Jerome Powell - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Federal Reserve kemungkinan akan mengurangi pembelian obligasi sebelum mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga.

Gubernur Fed Jerome Powell akhirnya memperkuat ekspektasi pada penarikan secara bertahap program pelonggaran kuantitatif yang selama ini menopang dukungan kebijakan yang agresif.

"Kami akan mencapai waktu di mana kami akan mengurangi pembelian aset ketika kami telah membuat kemajuan substansial lebih lanjut menuju tujuan kami dari Desember lalu, ketika kami mengumumkan panduan itu," kata Powell, dilansir Bloomberg, Kamis (15/4/2021).

Dia melanjutkan, langkah itu kemungkinan besar terjadi sebelum Fed mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga. Powell mengatakan pihaknya belum memberikan suara untuk rencana itu, tetapi tampaknya langkah itu sudah di depan mata.

Dia mengatakan ekonomi tampaknya telah berbelok ke arah pertumbuhan yang lebih cepat di tengah meluasnya vaksinasi terhadap Covid-19, tetapi Powell tidak akan terburu-buru untuk mencabut dukungannya.

Pembuat kebijakan akan menunggu hingga inflasi mencapai 2 persen secara berkelanjutan dan pemulihan pasar tenaga kerja selesai, sebelum mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga. Kombinasi tersebut diperkirakan tidak mungkin terjadi sebelum 2022. Perkiraan Fed bulan lalu mengisyaratkan suku bunga akan ditahan mendekati nol hingga 2023.

“Ketika pembelian menjadi nol, ukuran neraca tetap, dan ketika obligasi jatuh tempo, Anda menginvestasikannya kembali, dan kemudian langkah lain adalah membiarkan obligasi mulai mengalir. Kami belum memutuskan apakah akan melakukan itu atau tidak," katanya.

Powell menambahkan bahwa dia tidak berpikir Fed akan benar-benar menjual obligasi ke pasar, sesuatu yang juga tidak dilakukannya selama pemulihan dari krisis keuangan 2008.

Wakil Ketua Fed Richard Clarida membuat poin serupa tentang urutan strategi penarikan stimulus.

"Kami akan mengurangi laju pembelian di beberapa titik," katanya. Memperhatikan bahwa ia memiliki prospek dasar yang sangat kuat untuk pertumbuhan AS pada 2021 yang bisa menjadi yang tercepat dalam 35 tahun, Clarida menambahkan bahwa pembuat kebijakan tidak akan bertindak berdasarkan perkiraan.

“Kami akan melihat indikator pasar tenaga kerja dan data inflasi saat ini, "katanya.

Sementara itu Powell dan rekan-rekannya telah berjanji untuk bersabar dan mempertahankan dukungan kebijakan moneter yang agresif, bahkan ketika pemulihan ekonomi dari pandemi semakin cepat.

Pandangan dovish itu telah membantu saham AS mencapai rekor tertinggi baru. Data terbaru juga melukiskan gambaran yang lebih cerah karena vaksinasi menyebar dan ekonomi dibuka kembali, dengan pengusaha menambahkan 916.000 pekerjaan di bulan Maret.

"Sebagian besar anggota komite tidak melihat kenaikan suku bunga sampai 2024, tetapi itu bukanlah perkiraan komite, ini bukan sesuatu yang kami pilih atau lakukan sebagai sebuah kelompok - ini benar-benar hanya penilaian kami," katanya.

Menurutnya pasar terlalu fokus pada prediksi ekonomi, dan dia menyatakan akan lebih fokus pada indikator seperti inflasi dan tingkat tenaga kerja.

Fed secara substansial mengangkat perkiraan pertumbuhan dan pekerjaan mereka pada pertemuan bank sentral bulan lalu. Perkiraan median mereka memperkirakan ekonomi tumbuh 6,5 persen tahun ini dan tingkat pengangguran turun menjadi 4,5 persen pada akhir 2021.

Powell mengatakan AS sedang memasuki periode pertumbuhan dan penciptaan lapangan kerja yang lebih cepat, dan risiko utama adalah lonjakan lain dalam kasus Covid-19 karena jenis virus yang mungkin lebih sulit ditangani.

Risalah pertemuan Fed pada Maret yang dirilis 7 April mengatakan para pembuat kebijakan memperkirakan kemungkinan akan butuh beberapa waktu sampai kemajuan substansial lebih lanjut dibuat pada ketenagakerjaan dan inflasi. 

Hal itu mengacu pada ambang batas yang telah mereka tetapkan untuk mengurangi pembelian obligasi sebesar US$120 miliar sebulan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi as stimulus federal reserve
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top