Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Imbauan G20 Soal Pajak Perusahaan, AS Niat Pulihkan Status Kepemimpinan Global

Proposal pajak administrasi Biden juga menandai kembalinya AS ke pembicaraan selama bertahun-tahun yang dipimpin oleh Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) dengan sekitar 140 negara, untuk mengembangkan perjanjian global tentang pungutan minimum.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 06 April 2021  |  11:03 WIB
Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden. - Antara/Reuters
Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Imbauan Menteri Keuangan Janet Yellen mengenai penyelerasan pajak merupakan bagian dari untuk memulihkan kepemimpinan global dan kredibilitas dengan sekutu AS setelah pendekatan sepihak di era Donald Trump.

Dalam pidato besar pertamanya tentang kebijakan ekonomi internasional, Yellen menandai kembalinya AS ke panggung global. Dia mengatakan AS membutuhkan kehadiran yang kuat di pasar global untuk menyamakan kedudukan dengam China.

Proposal pajak administrasi Biden juga menandai kembalinya AS ke pembicaraan selama bertahun-tahun yang dipimpin oleh Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) dengan sekitar 140 negara, untuk mengembangkan perjanjian global tentang pungutan minimum.

Namun, para peserta belum mencapai kesepakatan, dan sementara sebagian besar yang terlibat mendukung gagasan pajak minimum global, negosiasi juga mencakup kesepakatan potensial tentang perpajakan digital yang telah diblokir oleh ketidaksepakatan lama tentang bagaimana menangani masalah tersebut.

“Bersama-sama kita dapat menggunakan pajak minimum global untuk memastikan ekonomi global berkembang berdasarkan lapangan bermain yang lebih adil dalam perpajakan perusahaan multinasional, dan memacu inovasi, pertumbuhan, dan kemakmuran,” kata Yellen dalam sambutan virtualnya kepada Chicago Council on Global Affairs, dilansir Bloomberg, Selasa (6/4/2021).

Rencana Biden untuk memberlakukan pajak minimum global 21 persen atas keuntungan asing akan lebih kuat daripada banyak proposal yang sejauh ini telah dibahas di OECD. Belum jelas apakah hampir 140 peserta akan dapat mencapai kesepakatan dengan tenggat waktu yang ditentukan sendiri musim panas ini.

Business Roundtable mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sementara para anggotanya menyambut gagasan lapangan bermain yang lebih adil untuk perusahaan AS yang terlibat secara global, proposal pajak minimum itu mengancam untuk membuat AS mengalami kerugian kompetitif yang besar.

Sebelumnya, tiga Senat Demokrat, Ron Wyden dari Oregon Sherrod Brown dari Ohio dan Mark Warner dari Virginia mengajukan rencana alternatif yang mencakup pungutan yang lebih tinggi atas keuntungan lepas pantai dan denda yang lebih kuat bagi perusahaan yang memindahkan pendapatan ke luar negeri untuk menghindari pembayaran pajak ke Layanan Pendapatan Internal.

Proposal mereka berhenti menyerukan tingkat tarif tertentu, dan mencari umpan balik tentang gagasan saat anggota parlemen bekerja untuk merancang undang-undang.

Pendahulu Yellen, Steven Mnuchin, meninggalkan pembicaraan OECD karena dia ingin sistem Amerika memenuhi syarat sebagai pajak minimum.

Dengan perubahan dalam kendali Gedung Putih setelah pemilihan November, Yellen telah meletakkan dasar untuk proposal pajak minimum sejak tak lama setelah menjabat pada akhir Januari.

Minggu ini, Yellen juga akan berpartisipasi dalam pertemuan putaran pertamanya sebagai Menteri Keuangan dalam pertemuan musim semi IMF dan Bank Dunia.

Dia akan bertemu dengan para menteri keuangan untuk membahas perubahan iklim, menyelesaikan peningkatan sumber daya IMF untuk membantu negara-negara miskin mengatasi Covid-19.

Dalam pidatonya, Yellen juga meminta negara-negara besar lainnya untuk melanjutkan upaya fiskal yang kuat dan menghindari penarikan dukungan terlalu dini, untuk mendorong pemulihan yang kuat dan membantu menghindari munculnya ketidakseimbangan global.

Dia menyoroti rencana pemerintahan Biden untuk dukungan ekonomi yang berkelanjutan, dengan rencana infrastruktur senilai US$ 2,25 triliun menyusul tagihan bantuan pandemi senilai US$ 1,9 triliun yang ditandatangani bulan lalu. Dia mengatakan 130 juta pembayaran bantuan kini telah dikirim ke individu dan keluarga.

Empat tahun lalu, Menteri Keuangan Trump yang baru dilantik, Mnuchin, mengejutkan sekutu AS selama pertemuan internasional pertama pemerintahan dengan pendekatan yang begitu sepihak.

Mnuchin nyaris tidak berbicara sepatah kata pun selama sesi tertutup dalam pertemuan pertamanya dengan menteri keuangan Kelompok 20 pada Maret 2017, yang diadakan di Jerman. Dia berbicara selama sesi paripurna hanya sekali - untuk mendesak kelompok tersebut untuk mengesampingkan sumpah untuk menghindari proteksionisme.

Pidato Yellen menunjukkan perubahan besar. "Kredibilitas di luar negeri dimulai dengan kredibilitas di dalam negeri," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pajak amerika serikat janet yellen

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top