Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wah! Xiaomi Mau Investasikan Rp145 Triliun ke Mobil Listrik

Perusahaan akan menginvestasikan 10 miliar yuan (US$1,5 miliar) pada tahap awal untuk pembuatan kendaraan pintar sebelum meningkatkannya dengan cepat di tahun-tahun berikutnya.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 31 Maret 2021  |  13:19 WIB
Xiaomi - Ilustrasi
Xiaomi - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Xiaomi Corp. meluncurkan rencana untuk menginvestasikan sekitar US$10 miliar atau setara Rp145 triliun (dengan asumsi kurs Rp14.500) selama dekade ke depan pada pembuatan mobil listrik, memulai perombakan terbesarnya untuk memasuki pasar kendaraan listrik China yang sedang berkembang pesat.

Salah satu pendiri Xiaomi, miliarder Lei Jun, mengumumkan niatnya untuk memimpin divisi mandiri baru dan menjadi ujung tombak raksasa ponsel cerdas itu untuk memulai usaha rintisan besar.

Perusahaan akan menginvestasikan 10 miliar yuan (US$1,5 miliar) pada tahap awal untuk pembuatan kendaraan pintar sebelum meningkatkannya dengan cepat di tahun-tahun berikutnya.

Pembuat ponsel pintar China itu bergabung dengan raksasa teknologi dari Apple Inc. hingga Huawei Technologies Co. dalam menargetkan industri kendaraan, bertaruh mobil masa depan akan tumbuh semakin otonom dan terhubung.

Dilansir Bloomberg, Rabu (31/3/2021), menurut sumber yang dekat dengan masalah ini, Xiaomi dapat menginvestasikan total 100 miliar yuan dalam proyek hanya dalam tiga tahun bergantung pada kemajuan yang dicapainya, dengan mempertimbangkan pembiayaan eksternal.

Sumber itu juga mengatakan perusahaan akan memberikan kontribusi sekitar 60 persen dari jumlah yang direncanakan dan berencana untuk mengumpulkan sisa dana.

"Kami memiliki banyak dana untuk proyek ini. Saya sepenuhnya menyadari risiko industri pembuatan mobil. Saya juga menyadari bahwa proyek ini akan memakan waktu setidaknya tiga hingga lima tahun dengan investasi puluhan miliar,” kata Lei, yang juga CEO Xiaomi.

Dia menambahkan bahwa Xiaomi tidak berencana untuk mengundang investor luar ke proyek karena perusahaan menginginkan kendali penuh atas bisnis pembuatan mobil.

“Ini akan menjadi proyek startup terakhir dalam karir saya,” imbunya.

Xiaomi menjadi perusahaan terbaru yang memasuki arena yang sudah ramai di mana berbagai pembuat mobil dari Tesla Inc. hingga perusahaan baru lokal Nio Inc. dan Xpeng Inc. berjuang untuk sepotong pasar mobil listrik terbesar di dunia.

Raksasa pencarian Baidu Inc. dan Geely Automobile Holdings Ltd. juga dikatakan bekerja sama untuk memproduksi mobil listrik. Perusahaan risey Canalys menyatakan penjualan mobil listrik di China mungkin naik lebih dari 50 persen tahun ini saja karena konsumen beralih ke mobil yang lebih bersih dan biaya turun.

Perusahaan yang berbasis di Beijing itu akan melakukan outsourcing perakitan mobil untuk mengontrak produsen, model yang digunakan untuk smartphone-nya. Xiaomi mengandalkan pabrikan kontrak seperti Grup Teknologi Foxconn Taiwan untuk membuat perangkat selulernya. Namun, perusahaan tidak memiliki rencana untuk menggandeng produsen mobil mana pun untuk mitra manufakturnya.

Lei memimpin peninjauan potensi industri kendaraan listrik beberapa bulan lalu dan keputusan akhir untuk memasuki arena telah dibuat dalam beberapa pekan terakhir. Xiaomi telah mempekerjakan teknisi untuk mengerjakan perangkat lunak yang akan disematkan di mobilnya.

Didirikan oleh Lei lebih dari satu dekade yang lalu, Xiaomi menjadi pembuat smartphone dengan pertumbuhan tercepat di China pada kuartal keempat tahun lalu setelah Huawei mengalami kesulitan untuk mendapatkan chip utama karena sanksi AS. Perusahaan diharapkan untuk mengungkap beberapa model baru dalam jajaran smartphone MIX andalannya pada hari Selasa.

Selain perangkat seluler, dia terkenal karena menjalankan layanan internet dan membuat berbagai gadget rumah dengan harga murah mulai dari penanak nasi hingga robo-vacuums.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik teknologi china xiaomi

Sumber : Bloomberg

Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top