Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Airbus Menderita Kerugian Rp1,9 Triliun Tahun Lalu

Airbus mengirimkan 566 pesawat tahun lalu dan berharap mengirimkan jumlah yang sama tahun ini.
Zufrizal
Zufrizal - Bisnis.com 19 Februari 2021  |  06:07 WIB
Logo Airbus - Reuters/Regis Duvignau
Logo Airbus - Reuters/Regis Duvignau

Bisnis.com, PARIS — Produsen pesawat Eropa Airbus menderita kerugian 1,1 miliar euro setara dengan Rp1,9 triliun tahun lalu di tengah kemerosotan global yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam perjalanan udara karena pandemi. Namun, Airbus berharap dapat mengirimkan ratusan pesawat dan menperoleh keuntungan pada 2021 meskipun ada ketidakpastian tentang kapan orang akan melanjutkan terbang secara massal.

Airbus juga mendorong untuk merundingkan "gencatan senjata" segera dalam perselisihan perdagangan selama bertahun-tahun dengan saingannya produsen pesawat AS Boeing di tengah harapan bahwa pemerintahan Biden akan lebih setuju daripada pemerintah Trump untuk mencapai kesepakatan. 

CEO Airbus Guillaume Faury mengakui bahwa kinerja perusahaan tahun lalu "jauh dari ekspektasi" dan harus terus beradaptasi saat maskapai penerbangan melarang penerbangan karena pembatasan perjalanan. Airbus mengumumkan pada Juni (2020) bahwa mereka akan memangkas 15.000 pekerjaan, sebagian besar di Prancis dan Jerman.

“Krisis belum berakhir. Sepertinya akan terus menjadi kenyataan kami sepanjang tahun. Maskapai akan terus menderita dan membakar uang tunai," ujanya seperti dikutip https://abcnews.go.com/ dari AP, Jumat (19/2/2021).

Airbus tidak mengharapkan industri untuk pulih ke tingkat prapandemi hingga 2023—2025 dan ketika itu terjadi, perseroan memperkirakan bahwa masalah lingkungan akan semakin penting bagi penumpang dan maskapai penerbangan sehingga maskapai akan meningkatkan investasi dalam pesawat hidrogen dan emisi yang lebih rendah.

Penjualan Airbus turun menjadi 49,9 miliar euro dari 70 miliar euro tahun sebelumnya. Perusahaan juga melaporkan kerugian pada 2019 karena penyelesaian korupsi multinasional yang besar.

Airbus mengirimkan 566 pesawat tahun lalu dan berharap mengirimkan jumlah yang sama tahun ini, kata perusahaan itu. Perseroan juga menerima 268 pesanan pesawat komersial, turun dari 768 pesanan tahun sebelumnya.

Boeing Co. mendapat lonjakan pesanan dan pengiriman pesawat baru pada Desember 2020, tetapi itu tidak cukup untuk menyelamatkan keuangan perusahaan tahun itu. Produsen pesawat AS itu menderita pembatalan terus menerus-terhadap jet 737 Max-nya, yang dilarang terbang selama 21 bulan setelah kecelakaan di Indonesia dan Ethiopia menewaskan 346 orang.

Dengan kedua pembuat pesawat menghadapi pemulihan yang lama dan sulit, kepala eksekutif Airbus menyebut pengenaan tarif AS-UE sebagai "situasi rugi-rugi" bagi semua orang. Pengenaan tarif tersebut berasal dari perselisihan mengenai subsidi negara untuk Airbus dan Boeing yang oleh masing-masing pihak disebut tidak adil.

Setelah ketegangan perdagangan memburuk di bawah pemerintahan Trump, Faury berkata, "Kami yakin situasinya sudah siap untuk dimulai dengan gencatan senjata, untuk menangguhkan tarif, untuk mengadakan negosiasi dan bergerak maju."

Airbus menyambut sedikit kabar baik tahun lalu: kesepakatan yang dinegosiasikan antara Inggris dan UE untuk mengurangi gangguan perdagangan setelah Brexit diselesaikan pada 31 Desember. Faury Kamis bersikeras bahwa pabrik Airbus di Inggris “memiliki peran yang sangat, sangat penting untuk dimainkan untuk bergerak maju untuk Airbus. ”

Namun, secara keseluruhan, prospek industri penerbangan tetap suram.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

boeing airbus
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top