Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hutama Karya Kebut Konstruksi Tol Indralaya-Prabumulih

Pembangunan jalan tol Indralaya—Prabumulih ditargetkan rampung pada 2022, sedangkan jalan tol Prabumulih—Muara Enim pada 2023.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 17 Februari 2021  |  13:30 WIB
Truk melintas di gerbang tol Palembang-Indrajaya (Palindra), Sumatra Selatan, Kamis (20/9). Tol sepanjang 22 kilometer itu mulai memberlakukan tarif seiring selesainya penilaian laik operasi dari Badan Pengatur Jalan Tol. - Bisnis/Dinda Wulandari
Truk melintas di gerbang tol Palembang-Indrajaya (Palindra), Sumatra Selatan, Kamis (20/9). Tol sepanjang 22 kilometer itu mulai memberlakukan tarif seiring selesainya penilaian laik operasi dari Badan Pengatur Jalan Tol. - Bisnis/Dinda Wulandari

Bisnis.com, JAKARTA — PT Hutama Karya (Persero) akan mempercepat konstruksi jalan tol Indralaya—Prabumulih pada tahun ini. Adapun, ruas tersebut merupakan bagian dari jalan tol Trans-Sumatra (JTTS).

Paket konstruksi jalan tol Indralaya—Prabumulih dibagi menjadi enam seksi. Sejauh ini, Hutama Karya baru melakukan proses konstruksi pada seksi satu sampai tiga, sedangkan seksi lainnya masih dilakukan pembebasan lahan.

"Konstruksi di zona I hingga III [mencapai] 30 persen, sedangkan zona IV hingga zona VI masih dalam tahap pembebasan lahan dengan progres keseluruhan mencapai 44 persen," kata Direktur Operasi I Hutama Karya Suroto melalui keterangan resmi, Rabu (17/2/2021).

Suroto berharap agar konstruksi jalan tol Indralaya—Prabumulih dapat segera rampung sesuai dengan target. Pasalnya, rampungnya ruas tersebut membuat konektivitas Pulau Sumatra lebih holistik.

Seperti diketahui, jalan tol Indralaya—Prabumulih merupakan hasil perluasan ruas Palembang—Indralaya. Selain itu, jalan tol sepanjang 65 kilometer tersebut merupakan koridor pendukung dari ruas JTTS utama, yakni ruas Sp. Indralaya—Muara Enim sepanjang 119 kilometer.

Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) mendata perkembangan konstruksi pada ruas Indralaya—Prabumulih baru mencapai 24,53 persen pada awal Februari 2021. Secara total, progres konstruksi pada ruas Indralaya—Muara Enim berada di kisaran 17,02 persen.

Jalan tol Indralaya—Prabumulih ditargetkan rampung pada 2022, sedangkan jalan tol Prabumulih—Muara Enim pada 2023. Kedua ruas tersebut ditaksir menelan investasi hingga Rp24,11 triliun dengan biaya konstruksi sekitar Rp15,68 triliun.

Sebelumnya, Kepala BPJT Danang Parikesit mengatakan kehadiran tol Simpang Indralaya–Muara Enim akan memangkas waktu tempuh perjalanan Palembang–Muara Enim, dari yang semula sekitar 4 jam menjadi 1,5–2 jam.

Proyek tol ini diyakini memberikan manfaat peningkatan perekonomian masyarakat di Sumatra Selatan dan akan lebih membuka potensi pada sektor perkebunan, pertanian, pertambangan, dan pariwisata.

Pembangunan konstruksi tol Simpang Indralaya–Muara Enim yang memiliki dua seksi ini ditargetkan rampung keseluruhannya pada Desember 2022.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tol palembang-indralaya trans-sumatra
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top