Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Manfaat RCEP Belum Bisa Dirasakan Tahun Ini, Ini Kata Eksportir

Potensi positif dari RCEP terhadap perekonomian dan perdagangan di Indonesia juga diikuti oleh tantangan di depan.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 15 Februari 2021  |  18:49 WIB
Implementasi RCEP melibatkan enam negara mitra, yakni China, Jepang, Korea Selatan, Australia, Selandia Baru, dan India.  - Asean.org
Implementasi RCEP melibatkan enam negara mitra, yakni China, Jepang, Korea Selatan, Australia, Selandia Baru, dan India. - Asean.org

Bisnis.com, JAKARTA – Eksportir di Indonesia menyebut Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) belum bisa memberikan efek terhadap perdagangan tahun ini. Di tengah kondisi tersebut, tantangan yang cukup berat pun diperkirakan telah menanti.

Menurut Ketua Umum Gabungan Pengusaha Ekspor Indonesia (GPEI) Benny Soetrisno, belum tampaknya efek positif dari RCEP terhadap perdagangan RI tahun ini tidak terlepas dari proses ratifikasi yang tergantung kepada progres di parlemen masing-masing negara.

"Proses ratifikasi RCEP tergantung parlemen masing masing negara. Tidak ada yang bisa jawab pasti, selain jawaban kualitatif, yaitu secepatnya," kata Benny kepada Bisnis, Senin (15/2/2021).

Dia menambahkan ibarat pisau bermata dua, potensi positif dari RCEP terhadap perekonomian dan perdagangan di Indonesia juga diikuti oleh tantangan yang hanya bisa ditangani dengan strategi-strategi jitu dari pemerintah.

Salah satu tantangan yang sekarang ada di depan mata, sambung Benny, adalah nuansa proteksi yang kian meningkat dengan diperbanyaknya nontariff barrier oleh masing-masing negara peserta.

Kendati diyakini tidak akan memberikan efek pada tahun ini, Benny menilai masih terdapat peluang yang bisa dimanfaatkan Indonesia, yakni di sektor agrobisnis.

"Pasalnya, RCEP adalah jawaban dari  perundingan World Trade Organization [WTO] dalam bidang agrikultur yang masih belum berhasil," katanya.

Perlu diketahui, potensi ekonomi dibalik perjanjian ini setara dengan US$26 triliun jika mengacu kepada total PDB 15 negara yang tergabung di dalamnya, atau 28 persen dari nilai perdagangan dunia pada 2019. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor rcep
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top