Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BKPM Ingatkan Setiap Negara yang Lockdown Berisiko Alami Kontraksi Ekonomi

BKPM mengingatkan kebijakan gas dan rem yang dilakukan Indonesia dalam membatasi pergerakan masyarakat memiliki dampak. Ini bukan hanya terjadi di Tanah Air, tapi juga negara lain.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 08 Februari 2021  |  14:53 WIB
Foto aerial kendaraan melintas di kawasan Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Minggu (11/10/2020). ANTARA FOTO - Galih Pradipta
Foto aerial kendaraan melintas di kawasan Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Minggu (11/10/2020). ANTARA FOTO - Galih Pradipta

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah dan berbagai kalangan pebisnis hingga masyarakat berharap perekonomian akan kembali normal tahun ini. Namun, realita yang ada tidak akan semudah itu seiring tingginya angka kasus positif di Tanah Air.

Staf Ahli Bidang Ekonomi Makro BKPM Indra Darmawan mengatakan bahwa vaksinasi merupakan jawaban dari itu semua. Tapi program tersebut tidak semulus yang diharapkan.

“Vaksin datang tapi ada masalah lain dari distribusi, siapa yang dapat lebih dulu. AstraZeneca sedang ribut dengan Uni Eropa karena tertinggal dan merasa dianaktirikan. Jadi dua-duanya saling boikot,” katanya pada diskusi virtual, Senin (8/2/2021).

Indra menjelaskan bahwa harapan untuk kembali normal sangat cepat hilang. Penyebabnya untuk menggapai itu harus melalui rintangan yang berliku dan mendapat perhatian lebih.

Di sisi lain, kebijakan gas dan rem yang dilakukan Indonesia dalam membatasi kegiatan sosial masyarakat memiliki dampak. Ini bukan hanya terjadi di Tanah Air, tapi juga negara lain.

Indra mencontohkan Jerman, Inggris, Francis, dan Amerika Serikat, setiap kali mereka menginjak gas dengan cara lockdown atau pembatasan kegiatan, pertumbuhan ekonomi secara mingguan mengalami penurunan.

“Setelah lockdown, GDP [gross domestic bruto/produk domestik bruto] kembali pulih. Jadi lockdown memberi tekanan kepada ekonomi. Lalu diinjak gas, maka GDP naik lagi. Lockdown digunakan beberapa negara dalam beberapa kali,” jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi bkpm Lockdown
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top