Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pembaikan Ekspor Produk Otomotif Bergantung pada Penanganan Covid-19

Salah satu tantangan yang dihadapi oleh industri kendaraan bermotor dan suku cadang Tanah Air adalah target pasar yang diperkirakan cukup lama dalam melakukan pemulihan dari pandemi.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 05 Februari 2021  |  05:28 WIB
Konsumen bisa mendapatkan produk-produk onderdil dengan harga yang lebih terjangkau dibandingkan dengan pembelian di luar ajang IIMS 2019.  - SIS
Konsumen bisa mendapatkan produk-produk onderdil dengan harga yang lebih terjangkau dibandingkan dengan pembelian di luar ajang IIMS 2019. - SIS

Bisnis.com, JAKARTA — Kinerja industri berorientasi ekspor andalan Tanah Air sepanjang tahun ini diprediksi masih lemah dan masih bergantung pada penanganan pandemi Covid-19 di negara-negara tujuan.

Menurut Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi, efektivitas vaksin Covid-19 di negara-negara tujuan ekspor pun menjadi harapan terbesar, terutama untuk industri otomotif yang menyasar negara-negara berkembang.

“Pemerintah berharap Covid-19 bisa selesai sehingga tingkat konsumsi luar negeri bisa jalan. Namun, untuk jangka pendek, sepanjang 2021-2022, saya rasa permintaan untuk produk otomotif Indonesia masih tetap lemah akibat Covid-19,” ujar Lutfi kepada Bisnis, Kamis (4/2/2021).

Dia menjelaskan bahwa salah satu tantangan yang dihadapi oleh industri kendaraan bermotor dan suku cadang Tanah Air adalah target pasar yang notabene merupakan negara-negara berkembang yang diperkirakan cukup lama dalam melakukan pemulihan dari pandemi.

Pemerintah menargetkan negara-negara Afrika berbahasa Prancis dengan pajak rendah untuk produk mobil.

Selain negara-negara di kawasan Afrika berbahasa Prancis, negara-negara Arab berbahasa Inggris juga dinilai potensial sebagai tujuan ekspor produk mobil dalam negeri untuk memenuhi permintaan yang cukup tinggi dari masyarakat kelas menengah di wilayah tersebut.

“Sementara itu, mobil-mobil yang diproduksi oleh Indonesia standarnya masih Euro 2, jadi targetnya adalah negara-negara berkembang seperti di Afrika dan Amerika Selatan. Sampai dengan saat ini, negara-negara di kawasan tersebut masih terjangkit Covid-19,” jelasnya.

Berdasarkan data Kementerian Perdagangan, produk kendaraan bermotor dan suku cadangnya menjadi sektor yang mencatatkan kinerja negatif tahun lalu di mana ekspornya secara keseluruhan anjlok sebesar 19,36 persen secara tahunan.

Adapun, ekspor ke negara-negara yang memiliki atase perdagangan seperti Thailand, Filipina, dan Uni Emirat Arab turut mengalami kontraksi karena kendaraan bermotor dan suku cadangnya merupakan salah satu produk yang diekspor ke sana.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mendag mendag m. lutfi Ekspor Mobil
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top