Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kemendag Bidik Kenaikan Ekspor ke Negara Penyumbang Defisit 

Sejumlah produk yang potensial untuk digenjot ekspornya berdasarkan pemetaan Kementerian Perdagangan antara lain otomotif dengan negara tujuan baru seperti China, Brasil, dan Myanmar.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 29 Januari 2021  |  16:15 WIB
Suasana bongkar muat peti kemas di Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (8/1/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Suasana bongkar muat peti kemas di Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (8/1/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Perdagangan menargetkan ekspor nonmigas pada 2021 tumbuh 6,3 persen menjadi US$164,76 miliar dibandingkan dengan realisasi sepanjang 2020 yang mencapai US$154,99 miliar.

Negara-negara penyumbang defisit terbesar seperti China dan Australia menjadi segelintir destinasi yang akan ditingkatkan ekspornya. 

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengemukakan keberhasilan mencapai target ekspor nonmigas akan sangat bergantung pada keberhasilan vaksinasi di sejumlah mitra utama dan keberhasilan reformasi perekonomian nasional melalui Undang-Undang Cipta Kerja.

Selain itu, peluang peningkatan ekspor juga datang dari potensi-potensi ekspor produk baru. 

“Ada beberapa produk yang ingin kami genjot ke depan. Saya kira ke depan akan baik penetrasinya ke sana,” kata Lutfi dalam konferensi pers, Jumat (29/1/2021).

Sejumlah produk yang potensial untuk digenjot ekspornya berdasarkan pemetaan Kementerian Perdagangan antara lain otomotif dengan negara tujuan baru seperti China, Brasil, dan Myanmar. Kemudian ekspor logam dan produk logam ke Turki, China, Uni Emirat Arab, dan Filipina.

Sementara produk dari karet akan digenjot ekspornya ke China, Australia, dan Vietnam. 

Meski ekspor nonmigas mengalami kontraksi 0,57 persen pada 2020, Lutfi mengemukakan ekspor ke dua mitra utama tercatat masih tumbuh. Ekspor ke China naik 15,59 persen dan Amerika Serikat tumbuh 4,58 persen.

Kemendag menargetkan ekspor ke China pada 2021 bisa tumbuh 10,99 persen dan diproyeksi naik 7,86 persen meski negara tersebut merupakan penyumbang defisit terbesar tahun lalu, yakni sebesar US$9,42 miliar.

Kala ditanyai mengenai potensi terealisasinya target tersebut, Lutfi memberi sinyal optimisme ekspor nonmigas pada 2021 akan lebih baik. 

Dia mengatakan kinerja ekspor akan turut dipengaruhi stabilitas harga sejumlah komoditas seperti minyak sawit mentah (CPO) yang diharapkan tetap berada di kisaran US$750 sampai US$850 per ton agar tetap kompetitif.

“Jadi saya merasa bahwa saya yakin kita bisa menyampaikan 6,3 persen dan mudah-mudahan bisa lebih baik,” kata Lutfi. 

Meski optimistis, Lutfi juga memberi catatan bahwa struktur ekspor nasional perlu bertransformasi dan tidak bergantung pada komoditas setengah jadi. Dia memberi contoh pada ekspor CPO yang bisa bertransformasi ke produk jadi dengan nilai tambah.

“Ini yang menyebabkan saya merasa struktur daripada ekspor kita lebih baik daripada masa sebelumnya,” kata dia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Neraca Perdagangan kemendag ekspor nonmigas
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top