Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonomi Filipina Susut hingga 9,5 Persen di 2020, Terparah Sejak 1946

Badan Statistik Filipina menyatakan produk domestik bruto sepanjang 2020 menyusut 9,5 persen sesuai dengan perkiraan median ekonom dan penurunan terbesar dalam data pemerintah sejak tahun 1946.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 28 Januari 2021  |  12:23 WIB
Hanya 70% jeepney di Manila yang beroperasi dalam kapasitas terbatas pada akhir November, delapan bulan setelah Ibu Kota Filipina ditutup.  - Bloomberg
Hanya 70% jeepney di Manila yang beroperasi dalam kapasitas terbatas pada akhir November, delapan bulan setelah Ibu Kota Filipina ditutup. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Perekonomian Filipina mengalami kontraksi lebih dari yang diperkirakan para ekonom pada kuartal keempat tahun lalu.

Negara itu menutup tahun terburuk dalam catatan karena konsumsi swasta tetap lesu bahkan ketika lebih banyak bisnis dibuka kembali setelah lockdown.

Badan Statistik Filipina menyatakan produk domestik bruto sepanjang 2020 menyusut 9,5 persen sesuai dengan perkiraan median ekonom dan penurunan terbesar dalam data pemerintah sejak tahun 1946. Namun, angka kuartalan menunjukkan penurunan telah berkurang dari bulan-bulan awal wabah.

Pada kuartal terakhir tahun lalu, PDB menyusut 8,3 persen dari tahun sebelumnya, melebihi estimasi median ekonom yang disurvei Bloomberg sebesar 7,9 persen.

“Tanpa ragu, pandemi dan dampak ekonomi yang merugikan sedang menguji ekonomi,” kata Sekretaris Perencanaan Ekonomi Karl Chua, dilansir Bloomberg, Kamis (28/1/2021).

Namun, pemerintah melihat awal pemulihan dengan pelonggaran bertahap pada pembatasan pergerakan.

Filipina adalah salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia selama dekade terakhir, tetapi sekarang berjuang untuk keluar dari resesi. Para analis memperkirakan pertumbuhan akan berubah positif hanya pada kuartal kedua.

Bank Dunia memperkirakan PDB Filipina meningkat 5,9 persen tahun ini, di bawah tingkat prapandemi, karena pembatasan pergerakan masih tetap ada di tengah wabah virus terburuk kedua di Asia Tenggara.

Presiden Rodrigo Duterte berencana menghabiskan pengeluaran rekor senilai 4,7 triliun peso (US$ 98 miliar) tahun ini, berharap dapat mendorong pertumbuhan PDB hingga 7,5 persen.

“Meskipun mengalami kemunduran, kami tidak mengharapkan upaya stimulus baik dari otoritas moneter maupun fiskal,” kata Nicholas Mapa, ekonom senior di ING Bank di Manila.

Bank sentral kemungkinan akan kehabisan amunisi setelah penurunan suku bunga front loading, sementara sisi fiskal tampaknya sudah puas dengan peningkatan sederhana saat ini dalam anggaran pada 2021.

Program vaksinasi negara akan menjadi kunci untuk pemulihan ekonomi. Pemerintah berencana untuk memvaksinasi 70 persen dari 100 juta penduduk pada akhir 2022 untuk mencapai kekebalan kelompok. Namun, Filipina sejauh ini telah menandatangani kesepakatan untuk hanya sekitar sepertiga dari dosis yang dibutuhkan.

Alex Holmes, Ekonom Asia di Capital Economics, mengatakan kontraksi kuartal keempat yang lebih kecil didorong oleh ekspor dan pengurangan pembatasan pergerakan.

“Kami memperkirakan pada akhir 2021 ekonomi masih akan 10 persen lebih kecil daripada jika pandemi tidak terjadi," katanya.

Sementara itu, pengeluaran pemerintah naik 4,4 persen pada kuartal keempat dari tahun sebelumnya, tetapi konsumsi rumah tangga turun 7,2 persen.

Semua sektor utama ekonomi mengalami kontraksi pada kuartal keempat, dengan pertanian menurun 2,5 pereen tahun ke tahun, industri turun 9,9 persen dan jasa turun 8,4 persen.

Dibandingkan dengan kuartal sebelumnya, PDB tumbuh 5,6 persen dalam skala musiman dalam tiga bulan terakhir tahun ini, lebih lambat dari yang diprediksi oleh 6 persen ekonom.

Prospek ekonomi untuk 2021 menggembirakan, memungkinkan kembalinya ke tingkat sebelum pandemi pada tahun 2022.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pdb filipina ekonomi filipina

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top