Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Komentar Apindo Terkait dengan Rendahnya Utilisasi PMK 134/2020

Pemerintah sebelumnya memberi insentif fiskal pada 33 industri yang terdampak Covid-19 berupa BMDTP.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 18 Januari 2021  |  20:30 WIB
Suasana Terminal 3 Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (12/1/2021). ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja
Suasana Terminal 3 Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (12/1/2021). ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA — Ketua Bidang Perdagangan Asosiasi Pengusaha Indonesia Benny Soetrisno mengatakan bahwa lesunya permintaaan akibat kebijakan pembatasan aktivitas masyarakat menjadi penyebab utama rendahnya tingkat utilisasi insentif kemudahan impor bagi 33 sektor industri.

Insentif tersebut tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan No. 134/2020 tentang Bea Masuk Ditanggung Pemerintah (BMDTP) atas Impor Barang dan Bahan untuk Memproduksi Barang dan/atau Jasa oleh Industri Sektor Tertentu yang Terdampak Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

"Permintaan berkurang karena pasar ditutup akibat PSBB. Contoh konkretnya, Pasar Tanah Abang tutup, pelaku industri tekstil mau jual ke mana kalau begitu?" ujar Benny kepada Bisnis, Senin (18/1/2021).

Terkait dengan adanya sektor-sektor industri yang tidak memeroleh intervensi bea masuk, Benny enggan berkomentar banyak. Namun, salah satu penyebabnya, menurut dia, adalah masih tersedianya bahan baku sektor-sektor industri tersebut di dalam negeri.

Ke depannya, dia menilai pemerintah harus lebih memberi keleluasaan kepada pelaku usaha dalam memberlakukan kebijakan pembatasan aktivitas masyarakat sehingga aktivitas ekonomi bisa kembali berangsur pulih.

Pemerintah sebelumnya memberi insentif fiskal pada 33 industri yang terdampak Covid-19 berupa BMDTP.

BMDTP yang tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 134/PMK.04/2020 ini diberikan untuk importasi bahan baku/penolong yang tidak diproduksi di dalam negeri atau spesifikasi produk lokal belum memadai yang berlaku sampai 31 Desember 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apindo bea masuk
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top