Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KNKT: Data Penerbangan Sriwijaya Air SJ-182 Segera Diunduh

KNKT akan segera mengunduh data perekam penerbangan atau FDR black box Sriwijaya Air (SJ-182) segera diunduh usai dilakukan pengeringan dan pembersihan perangkat.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 13 Januari 2021  |  19:57 WIB
Prajurit Batalyon Intai Amfibi 1 (Yontaifib) Korps Marinir TNI AL melakukan operasi pencarian korban dan puing pesawat Sriwijaya Air dengan nomor penerbangan SJ182 pada hari keempat dengan menggunakan pinker finder di dalam perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Selasa (12/1/2021). - Antara\r\n
Prajurit Batalyon Intai Amfibi 1 (Yontaifib) Korps Marinir TNI AL melakukan operasi pencarian korban dan puing pesawat Sriwijaya Air dengan nomor penerbangan SJ182 pada hari keempat dengan menggunakan pinker finder di dalam perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Selasa (12/1/2021). - Antara\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA – Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) telah mulai mengeringkan perangkat data perekam penerbangan atau flight data recorder (FDR) dari kotak hitam milik Sriwijaya Air (SJ-182).

Ketua Sub Komite Investigasi Kecelakaan Penerbangan KNKT Capt. Nurcahyo mengatakan setelah menemukan perangkat FDR pada Selasa (13/1/2021) dan mengeluarkannya dari kotak air, saat ini modul memori tersebut telah dibersihkan dan masuk ke dalam proses pengeringan dengan oven khusus selama delapan jam. Karena modul memori tersebut terdiri dari muka dan belakang dengan masing-masing selama empat jam.

Modul memori tersebut merupakan bagian dari kotak hitam yang tahan banting tahan benturan sampai 250 G dan tahan suhu sampai dengan 1.000° C selama satu jam.

“Proses diawali dengan mengeluarkan memori unit tersebut kemudian dibersihkan dari kotoran utamanya dari garam karena pernah terendam di laut. Lalu dibersihkan dengan air suling dilanjutkan dengan alkohol. Setelah dibersihkan dilanjutkan dengan proses pengeringan. Menggunakan oven khusus selama delapan jam,” ujarnya melalui keterangan video, Rabu (13/1/2021).

Nurcahyo melanjutkan setelah modul kering, pengunduhan data dapat dilakukan dengan menghubungkan memori unit ini dengan FDR yang masih dalam kondisi baik. Adapun, proses ini sama seperti dengan mengunduh data dari memori card atau compact disc (CD) dengan menggunakan pemutar yang masih bagus.

Menurutnya, proses pengunduhan diperkirakan memakan waktu hingga dua jam jika berjalan lancar tanpa kendala.

Sementara itu Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono mengatakan terkait dengan komponen kotak hitam lainnya yakni rekaman percakapan kokpit atau cockpit voice recorder (CVR) memang memerlukan proses yang lebih lama ditemukan karena pinger yang melekat pada CVR dalam kondisi terpisah. Penyelaman harus dilakukan lebih.

Soerjanto juga mengharapkan dengan data FDR yang sudah ditemukan bisa melakukan analisa terhadap arah penerbangan SJ-182 yang sebelumnya sempat menuju arah barat laut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sriwijaya Air
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top