Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ketua BPK: Covid-19 Bikin Target SDGs 2030 Makin Sulit

Sebelum krisis, bantuan internasional yang substansial dibutuhkan bagi beberapa negara untuk mencapai SDGs. Mengingat tekanan global yang ada, beberapa SDG berada dalam bahaya tidak tercapai.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 11 Januari 2021  |  10:13 WIB
Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Agung Firman Sampurna berjalan meninggalkan ruangan usai menjalani pemeriksaan sebagai saksi di gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta, Selasa (8/12/2020). - Antara/M Risyal Hidayat
Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Agung Firman Sampurna berjalan meninggalkan ruangan usai menjalani pemeriksaan sebagai saksi di gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta, Selasa (8/12/2020). - Antara/M Risyal Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Badan Pemeriksa Keuangan Agung Firman Sampurna mengatakan bahwa Covid-19 menjadi tantangan besar di seluruh dunia termasuk Indonesia. Bahkan, Tanah Air tengah menghadapi gelombang kedua yang lebih buruk saat ini.

Menurutnya, tidak ada pilihan lain selain merangkul situasi dan membiasakannya dengan mengadaptasi normal baru.

Setelah mengalami empat gangguan global yaitu keuangan pada 2008, industri 4.0 pada 2009, politik pada 2016 dan kesehatan pada 2020 akibat pandemi, masyarakat global perlu berkolaborasi dalam mengelola dampak langsung dari krisis. Tujuannya memulai apa yang kemudian disebut set ulang besar-besaran (great reset).

“Selain itu, komitmen global dan nasional pada tujuan pembangunan berkelanjutan [sustainable development goals/SDGs] telah terancam. Covid-19 membuat pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan 2030 semakin sulit,” katanya melalui sambutan diskusi virtual, Senin (11/1/2021).

Firman menjelaskan bahwa sebelum krisis, bantuan internasional yang substansial dibutuhkan bagi beberapa negara untuk mencapai SDGs. Mengingat tekanan global yang ada, beberapa SDGs berada dalam bahaya tidak tercapai

Beberapa di antaranya SDG 3 untuk memastikan kehidupan yang sehat dan mempromosikan kesejahteraan untuk semua usia. Lalu SDG 1 untuk mengakhiri kemiskinan ekstrem dalam segala bentuk.

Kemudian, SDG 10 untuk mengurangi ketidaksetaraan. Selanjutnya, SDG 2 untuk mengakhiri kelaparan, mencapai ketahanan pangan, dan peningkatan gizi. Terakhir SDG 4 untuk memastikan pendidikan berkualitas yang inklusif dan adil serta mempromosikan kesempatan belajar seumur hidup bagi semua.

Akan tetapi Covid-19 telah menempatkan ekonomi dunia dalam kondisi yang buruk. Selain itu juga mendorong jutaan orang kembali ke dalam kemiskinan, memperburuk ketimpangan, dan memaksa banyak orang untuk tetap atau kembali hidup dalam kemiskinan ekstrim.

“Hal ini dapat diukur dengan mempengaruhi kapasitas keluarga dalam menyediakan kebutuhan seperti makanan dan pendidikan bagi keluarganya,” jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bpk Virus Corona SDGs
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top