Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cuaca Ekstrem Potensi Ganggu Masa Tanam Padi, Ini Antisipasi Kementan

Kementerian Pertanian telah mempersiapkan pasokan beras lewat produksi pada musim tanam (MT) I dan II.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 31 Desember 2020  |  14:05 WIB
Petani menabur pupuk pada tanaman padi di Aceh Besar, Aceh, Selasa (11/8/2020).  - ANTARA
Petani menabur pupuk pada tanaman padi di Aceh Besar, Aceh, Selasa (11/8/2020). - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo memastikan Kementerian Pertanian akan menyiapkan langkah antisipasi cuaca ekstrem yang bisa memengaruhi aktivitas tanam komoditas pangan pada 2021.

Menurut Syahrul, antisipasi itu sudah dirancang dengan percepatan masa tanam, pembangunan infrastruktur air, serta pencocokan validasi cuaca dengan menggunakan data Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika BMKG).

"Kami melakukan mapping serta kerja sama dengan BMKG. Yang pasti kita terus bergerak cepat. Mudah mudahan ini bisa berjalan dengan baik dan bukan hanya beras yang terpenuhi, tapi komoditas lain selalu tersedia," katanya dalam Indonesia Business Forum seperti dikutip dari keterangan resmi, Kamis (31/12/2020).

Selain menjamin penanaman pada 2021 tak terganggu cuaca ekstrem, dia mengatakan Kementerian Pertanian pun telah mempersiapkan pasokan beras lewat produksi pada musim tanam (MT) I dan II. Dia mengatakan potensi produksi selama Januari-Juni 2021 bisa mencakup 7,4 juta hektare. Dari lahan ini, produksi diprediksi mencapai 17 juta ton dengan konsumsi di angka 15 juta ton.

"Untuk kesiapan 2021 kami sudah masuk dari Oktober 2020 sampai panen raya di Maret 2021 mendatang dengan luas lahan 8 juta hektare dan hasilnya bisa mencapai 18,5 juta ton sampai Juni 2021. Berarti stok akhir kita di 2021 mencapai 8 sampai 9 juta ton pada 2021," katanya.

Pasokan beras tercatat stabil sampai akhir tahun dengan harga yang cukup stabil. Pantauan dari Badan Ketahanan Pangan di 512 kabupaten/kota di seluruh Indonesia menunjukkan harga rata-rata nasional untuk beras premium pada 30 Desember berada di level Rp12.206 per kilogram atau turun 0,16 persen dibandingkan pada 29 Desember.

Sementara harga beras medium secara nasional naik 0,17 persen menjadi Rp10.850 per kilogram. Adapun harga beras termurah secara nasional berada di level Rp9.674 per kilogram atau naik 0,53 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kementan cuaca ekstrem stok pangan
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top