Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bosch Produksi Pembangkit Listrik Fuel Cell Mulai 2024

Bosch berencana memproduksi skala penuh pembangkit listrik terdistribusi berdasarkan teknologi sel bahan bakar oksida padat mulai 2024. Dengan target kapasitas produksi tahunan sekitar 200 megawatt, sistem sel bahan bakar stasioner itu cukup untuk memasok listrik 400.000 rumah.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 11 Desember 2020  |  07:55 WIB
Bosch Produksi Pembangkit Listrik Fuel Cell Mulai 2024
Salah satu aplikasi dari teknologi SOFC adalah di pembangkit listrik kecil, terdistribusi, dengan konektivitas yang diaktifkan, yang kemudian dapat digunakan di kota, pabrik, perdagangan dan perdagangan, pusat data, dan infrastruktur pengisian kendaraan listrik. - Bosch
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bosch berencana memproduksi skala penuh pembangkit listrik terdistribusi berdasarkan teknologi sel bahan bakar oksida padat mulai 2024. Dengan target kapasitas produksi tahunan sekitar 200 megawatt, sistem sel bahan bakar stasioner itu cukup untuk memasok listrik 400.000 rumah.

Kesiapan produksi skala penuh tersebut menyusul kesuksesan pada tahap konstruksi purwarupa (prototipe) pembangkit listrik terdistribusi berdasarkan teknologi sel bahan bakar oksida atau solid oxide fuel cell (FOCF).

Produksi sistem sel bahan bakar stasioner akan dilakukan di lokasi manufakturnya di Bamberg, Wernau, dan Homburg, serta lokasi pengembangannya di Stuttgart-Feuerbach dan Renningen.

“Kami melihat sel bahan bakar oksida padat yang sangat efisien sebagai elemen penting dari pasokan energi berkelanjutan. Untuk mewujudkannya, kami mengumpulkan keahlian Bosch dari beberapa divisi,” kata Christian Fischer, Anggota Dewan Manajemen Bosch yang bertanggung jawab atas sektor bisnis energi dan teknologi bangunan.

Langkah ini memposisikan Bosch sebagai pemasok sistem untuk sel bahan bakar stasioner dengan penciptaan nilai di segmen sel dan tumpukan. Salah satu aplikasi dari teknologi SOFC adalah di pembangkit listrik kecil, terdistribusi, dengan konektivitas yang diaktifkan, yang kemudian dapat digunakan di kota, pabrik, perdagangan dan perdagangan, pusat data, dan infrastruktur pengisian kendaraan listrik.

Bosch memperkirakan pasar pembangkit listrik terdesentralisasi akan mencapai 20 miliar euro pada 2030. Sebanyak lebih dari 250 rekanan Bosch sekarang bekerja di bidang baru yang menjanjikan ini - 150 lebih dari setahun yang lalu.

"Dengan sistem sel bahan bakar stasioner, Bosch membangun bidang bisnis baru di mana pengembangan, produksi, penjualan, dan layanan berasal dari satu sumber,” lanjut Fischer. “Bersama dengan mitra kami Ceres Power, kami sekarang mengambil langkah penting berikutnya menuju produksi skala penuh.”

Sejak Agustus 2018, Bosch dan Ceres Power telah sukses berkolaborasi di bidang pengembangan sel bahan bakar dan tumpukan sel bahan bakar. Pada awal musim gugur 2019, Bosch dapat memulai produksi prototipe sistem sel bahan bakar pertamanya di Jerman.

Pada Januari 2020, Bosch mengakuisisi sekitar 18 persen saham Ceres Power, perusahaan Inggris.

Aliansi tersebut kini telah diperpanjang untuk mencakup fase-fase yang mengarah ke produksi skala penuh pada 2024. Perjanjian tersebut menentukan bagaimana Bosch selanjutnya akan menggunakan teknologi mitra aliansinya, Ceres Power.

“Kami bangga telah mencapai pencapaian ini dalam kolaborasi dengan mitra penting kami Bosch. Menggabungkan teknologi Ceres yang inovatif dengan keahlian manufaktur Bosch memungkinkan terciptanya sistem sel bahan bakar stasioner perintis yang akan membantu mengatasi tantangan global transisi energi,” kata Phil Caldwell, CEO Ceres Power.

Kompatibel dengan Hidrogen

Ceres Power adalah pemain terkemuka dalam pengembangan sel dan tumpukan bahan bakar oksida padat yang inovatif. Bosch memegang lisensi teknologi ekstensif dari Ceres Power dan telah memproduksi sel bahan bakar dan tumpukan in-house sejak 2019.

Pabrik percontohan berdasarkan sel bahan bakar oksida padat telah berhasil diuji di berbagai lokasi Bosch. Sistem SOFC sudah dapat dioperasikan dengan biogas atau gas alam yang ramah lingkungan - dan sudah kompatibel dengan hidrogen untuk sistem energi di masa depan.

Untuk kota-kota dan kota-kota lain dengan kebutuhan energi tinggi, sistem SOFC dapat memastikan pasokan listrik yang berkelanjutan - dengan nol emisi nitrogen oksida, partikulat, dan CO2. Dengan efisiensi keseluruhan lebih dari 85 persen, sel bahan bakar oksida padat jelas lebih unggul daripada konverter energi lainnya.

Wilfried Kolscheid, yang bertanggung jawab atas sel bahan bakar stasioner di Bosch, mengatakan, “Bergantung pada kebutuhan pasokan energi, di masa depan sejumlah pabrik dengan keluaran yang sama dapat dihubungkan. Interkoneksi ini menciptakan pembangkit listrik virtual yang bekerja sama untuk memasok daya saat dan di mana pun diperlukan.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pembangkit listrik bosch Mobil Fuel Cell
Editor : Fatkhul Maskur
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top