Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tren Wisata Naik, Maskapai Diharapkan Tambah Frekuensi Penerbangan  

Meningkatnya tren berwisata tersebut bisa menjadi pertimbangan bagi maskapai untuk menambah jumlah frekuensi penerbangan dengan tetap menjaga protokol kesehatan.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 01 Desember 2020  |  18:03 WIB
Foto udara destinasi wisata pantai Seger di Kawasan Ekonomi Khusus Mandalika di Kuta, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Rabu (12/8/2020).ANTARA FOTO - Ahmad Subaidi
Foto udara destinasi wisata pantai Seger di Kawasan Ekonomi Khusus Mandalika di Kuta, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Rabu (12/8/2020).ANTARA FOTO - Ahmad Subaidi

Bisnis.com, JAKARTA – Perusahaan maskapai penerbangan Tanah Air diharapkan dapat menambah frekuensi penerbangan seiring dengan tren peningkatan kunjungan wisatawan yang terus berlangsung.

Menurut Deputi Pengembangan Destinasi dan Infrastruktur Kemenparekraf Hari Santosa Sungkari, penambahan frekuensi penerbangan perlu dilakukan karena menjadi kendala bagi sejumlah konsumen yang ingin berwisata.

"Memang, sekarang penerbangan itu menjadi kendala. Beberapa kali penerbangan terhambat oleh keterbatasan jadwal. Mungkin maskapai belum berani buka banyak rute karena kondisi yang belum kondusif dari Covid-19," ujar Hari kepada Bisnis.com, Selasa (1/12/2020).

Hari mengungkapkan pada pekan lalu Dinas Pariwisata Provinsi Bali mengalami kenaikan secara bulanan pada November 2020 sebesar 37 persen untuk kedatangan di Bandara Ngurah Rai.

Peningkatan tersebut seiring dengan laporan terbaru Badan Pusat Statistik (BPS) yang menunjukkan tingkat penghunian kamar (TPK) hotel berbintang meningkat 5,36 poin dari September 2020 menjadi 37,48 persen pada Oktober 2020.

Tren tersebut, lanjut Hari, bisa menjadi pertimbangan bagi maskapai untuk menambah jumlah frekuensi penerbangan dengan tetap menjaga protokol kesehatan.

Selain itu, kepercayaan diri masyarakat untuk bepergian dengan pesawat disebut turut mengalami peningkatan seiring dengan penerapan protokol serta adanya peningkatan kualitas sirkulasi udara di pesawat.

Saat ini, ujar Hari, minat wisatawan domestik untuk melakukan liburan mulai meningkat. Terutama, setelah menahan diri selama kurang lebih 8 bulan, masyarakat diyakini memiliki tabungan untuk berwisata.

Terkait dengan kondisi tersebut, pelaku industri penerbangan diminta tidak kembali mengurangi harga tiket pesawat. Hal tersebut dinilai perlu dilakukan demi menjaga kesehatan industri penerbangan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata maskapai penerbangan Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top