Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Maskapai Jadi Kunci Distribusi Vaksin, IATA: Potensi Kargonya hingga 110 Ton

IATA memperkirakan untuk memasok sekitar 14 miliar dosis vaksin ke seluruh dunia, dibutuhkan 8.000 muatan dalam kargo Boeing 747 berkapasitas 110 ton yang akan memakan waktu setidaknya dua tahun.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 30 November 2020  |  15:03 WIB
Vaksin Pfizer dan BionTech - Bisnis.com.
Vaksin Pfizer dan BionTech - Bisnis.com.

Bisnis.com, JAKARTA - Setelah terpukul telak pandemi Covid-19 dengan gelombang PHK dan parkirnya pesawat karena sepi penumpang, industri penerbangan global segera menjalankan misi besar abad ini, yakni mendistribusikan vaksin untuk mengakhiri wabah.

Tugas ini akan menjadi sangat krusial sebab dengan masih adanya kasus-kasus virus corona di belahan dunia mana pun, industri penerbangan mustahil kembali wara-wiri di udara.

Ini adalah tugas yang belum pernah terjadi sebelumnya dan menjadi lebih sulit setelah terjadi pemangkasan besar-besaran pada awak pesawat, rute, dan armada untuk mengimbangi lalu-lintas udara global yang turun 61 persen tahun ini. Menurut data dari Cirium, sepertiga dari armada penumpang global hingga kini masih terparkir.

"Ini akan menjadi tugas logistik terbesar dan paling kompleks yang pernah ada," kata CEO Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) Alexandre de Juniac, dilansir Bloomberg, Senin (30/11/2020).

IATA memperkirakan untuk memasok sekitar 14 miliar dosis vaksin ke seluruh dunia, dibutuhkan 8.000 muatan dalam kargo Boeing 747 berkapasitas 110 ton yang akan memakan waktu setidaknya dua tahun.

Sejumlah tantangan yang menghadang misi besar ini antara lain, kapasitas kargo, fasilitas pendingin dan penyimpanan, serta daya jangkau ke kawasan terpencil dengan akses yang sulit.

Maskapai penerbangan sejauh ini telah menyiapkan sekitar 2.500 pesawat penumpang menjadi kargo. Upaya pengangkutan besar-besaran ini diharapkan akan dimulai pada waktu puncak bagi operator kargo, tepat ketika hiruk pikuk belanja Natal online, mencapai puncaknya.

Pfizer berencana untuk mengirimkan 1,3 miliar dosis vaksinnya hingga akhir tahun depan. Moderna memproduksi sekitar 500 juta, sedangkan AstraZeneca memiliki kapasitas produksi untuk 2 miliar dosis, setengahnya ditujukan untuk negara berpenghasilan rendah dan menengah.

"Yang harus kami lakukan adalah dengan sangat cepat membantu dunia bangkit. Bagian dari itu adalah memastikan kami memberikan vaksin di pesawat kepada orang-orang yang membutuhkannya, jadi kami membuat orang-orang terbang lagi," kata Dennis Lister, Wakil Presiden Kargo di Emirates, maskapai penerbangan jarak jauh terbesar di dunia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

distribusi iata maskapai penerbangan Vaksin Covid-19
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top