Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Vaksin Covid-19 Diperkirakan Baru Berefek Signifikan ke Dunia Usaha pada 2022

Menurut Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Rosan P. Roeslani, pergerakan positif yang dialami dunia usaha dengan hadirnya vaksin Covid-19 bakal memberikan sentimen positif terhadap siklus pasokan dan permintaan (supply and demand).
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 19 November 2020  |  21:43 WIB
(kiri-kanan) Pengacara Hotman Paris Hutapea bersama Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan Roeslani mengadakan diskusi publik soal Omnibus Law Cipta Kerja di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara, Sabtu 14 Maret 2020. -  Tempo / EKO WAHYUDI.
(kiri-kanan) Pengacara Hotman Paris Hutapea bersama Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan Roeslani mengadakan diskusi publik soal Omnibus Law Cipta Kerja di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara, Sabtu 14 Maret 2020. - Tempo / EKO WAHYUDI.

Bisnis.com, JAKARTA - Efek vaksin Covid-19 terhadap dunia usaha diperkirakan baru dapat dirasakan mulai 2022. Kendati perlu waktu, tetapi efek tersebut diperkirakan sangat signifikan sehingga pelaku usaha pun perlu mempersiapkan diri dari sekarang.

Menurut Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Rosan P. Roeslani, pergerakan positif yang dialami dunia usaha dengan hadirnya vaksin Covid-19 bakal memberikan sentimen positif terhadap siklus pasokan dan permintaan (supply and demand).

"Vaksinasi dilakukan secara bertahap. Jadi, kami melihat dampaknya kan lebih signifikan pada 2022. Kami memperkirakan kontribusi konsumsi dometik yang masih di level 40 persen terhadap perekonomian, bisa bergerak hingga 70-80 persen dengan hadirnya vaksin," ujar Rosan kepada Bisnis, Kamis (19/11/2020).

Kendati demikian, pelaku usaha tetap harus menjaga arus kas selama berada di posisi bertahan sampai dengan kuartal II/2021 ketika vaksin Covid-19 buatan Sinovac distribusikan secara bertahap. Sementara itu, untuk vaksin Merah-Putih, distribusi direncanakan berjalan pada kuartal III/2021.

Kabar baiknya, lanjut Rosan, kondisi ekonomi pada kuartal III/2020 lebih baik dibandingkan dengan kuartal sebelumnya dan diprediksi akan terus membaik pada kuartal IV/2020.

"Sebelum ada vaksin kan pergerakan ekonomi kan sudah mulai membaik ya dibandingkan dengan kuartal kedua, dan kuartal III membaik dan kuartal IV kita melihat juga akan lebih membaik," tuturnya. Dengan tren seperti ini, jelasnya, pelaku usaha bisa bertahan sampai dengan vaksin didistribusikan pada kuartal II/202.

"Dengan adanya informasi yang lebih detil dari pemerintah, pelaku usaha bisa membuat rencana. Saat ini, kami akan terus menjaga arus dunia usaha agar tidak mengalami kebangkrutan, setidaknya sampai dengan vaksin didistribusikan pada kuartal II/2021," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi kadin Vaksin Covid-19 pemulihan ekonomi
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top