Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Luhut Yakin Lembaga Pengelola Investasi Mampu Kantongi Rp1,4 T Setahun

Jika pemerintah bisa mengantongi US$100 miliar dalam setahun, nilai tersebut akan ditingkatkan menjadi US$300 miliar melalui enam proyek utama.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 17 November 2020  |  17:47 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. Bisnis - Abdullah Azzam
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memproyeksi Sovereign Wealth Fund (SWF) atau lembaga pengelola investasi (LPI) dapat menghimpun dana hingga US$100 miliar dalam satu hingga dua tahun ke depan.

"Jadi kalau kita bisa dapat US$100 miliar dalam setahun, dua tahun ke depan, kita leverage tiga kali jadi US$300 miliar. Jadi US$300 miliar inilah nanti akan bisa meng-cover proyek di dalamnya," ujar Luhut, Selasa (17/11/2020).

Ada enam proyek yang disusun mulai dari kesehatan, pertanian, infrastruktur, sampai dengan pembangunan ibu kota.

Luhut mengatakan Peraturan Pemerintah (PP) yang mengatur soal Sovereign Wealth Fund kini tengah dalam finalisasi dan diharapkan sudah mulai berjalan pada November ini.

Pada tahap awal, pemerintah Indonesia akan menyuntikkan sekitar US$5 miliar hingga US$6 miliar ke dana abadi tersebut.

Luhut pun membidik sejumlah investor mulai dari The Blackstone Group dan BlackRock yang akan ia temui di sela kunjungan kerjanya di AS, untuk bisa menanamkan modal di SWF Indonesia.

Begitu pula The United States International Development Finance Corporation (IDFC) yang diharapkan juga bisa ikut menyuntikkan dana ke SWF Indonesia.

"Kami akan ketemu besok di White House dengan mereka. Sebenarnya bukan angkanya, karena tahun depan pemerintah akan banyak juga memasukkan proyek dan dana ke Sovereign Wealth Fund ini," katanya.

Selain membidik investor-investor AS, pemerintah Indonesia juga membidik investasi dari sejumlah pihak termasuk Japan Bank for International Cooperation (JBIC), Abu Dhabi Investment Authority (ADIA), hingga Macquarie Group Limited dari Australia.

Dia menjelaskan, pemerintah tahun ini akan menyuntikkan dana sebesar US$5 miliar hingga US$6 miliar ke SWF. Adapun pada tahun depan, pemerintah akan menempatkan sekitar US$50 miliar hingga US$60 miliar ke lembaga pengelola investasi yang diamanatkan dalam UU Omnibus Law Cipta Kerja itu.

"Saya pikir tahun depan kita berharap bisa US$50-US$60 miliar, total dari kita saja," kata Luhut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi Luhut Pandjaitan

Sumber : Antara

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top