Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Investasi Agro Baru, AGRI Berpeluang Maksimalkan Kapasitas Produksi

Hingga saat ini, asosiasi menyatakan kapasitas pabrik yang digunakan baru 3 juta ton, sedangkan kemampuannya bisa mencapai 5,5 juta ton.
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 11 November 2020  |  16:17 WIB
Alat khusus pengangkat mengatur tumpukan karung berisi gula rafinasi di salah satu pabrik di Makassar, Sulsel, beberapa waktu lalu. - Bisnis/Paulus Tandi Bone
Alat khusus pengangkat mengatur tumpukan karung berisi gula rafinasi di salah satu pabrik di Makassar, Sulsel, beberapa waktu lalu. - Bisnis/Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA — Pelaku industri gula rafinasi menilai adanya rencana investasi sekitar Rp32,5 triliun yang akan masuk pada sektor agro untuk periode 2019-2023 akan membantu meningkatkan kapasitas produksi pabrikan saat ini.

Ketua Asosiasi Gula Rafinasi Indonesia (AGRI) Bernardi Dharmawan mengatakan saat ini kapasitas produksi 11 pabrikan gula rafinasi hanya berkisar 60 persen. Hal itu lantaran mengikuti permintaan dari industri yang membutuhkan.

"Sejauh ini kapasitas yang masih digunakan baru 3 juta ton sementara kemampuan kami bisa 5,5 juta ton. Tentu akan bagus jika ada investasi baru lalu permintaan industri meningkat," katanya kepada Bisnis, Rabu (11/11/2020).

Sementara itu, Bernardi memperkirakan bakal ada peningkatan 5 persen dari kebutuhan tahun ini 3,2 juta ton.

Adapun untuk investasi pabrik gula rafinasi baru, Bernardi kembali memastikan hingga saat ini belum ada rencana pengembangan pabrik gula baru. Bahkan, semenjak Perpres 36/2010, pabrik gula kristal rafinasi tidak dapat dibangun baru karena masuk ke daftar investasi tertutup.

Menurutnya, regulasi saat ini mewajibkan semua industri gula yang baru harus terintegrasi dengan kebun tebu. Alhasil, anggota AGRI hanya akan tetap berjumlah 11 pabrik saja.

"Untuk pabrik baru pemerintah menargetkan guna pemenuhan gula konsumsi atau gula kristal putih [GKP], sebagian anggota AGRI sudah ada yang berinvestasi di Industri GKP dan masih ada juga yang mulai membuka kebun tebu," katanya.

Namun, Bernadi mengemukakan, investasi itu tidak untuk memasok bahan baku menjadi gula kristal rafinasi, melainkan untuk memenuhi defisit GKP. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi agribisnis gula rafinasi
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top