Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Indonesia Masuk Resesi, Komisi XI: Kelas Menengah Perlu Diberi Stimulus

Anggota Komisi XI DPR M. Misbakhun berpendapat hal yang lebih utama saat ini ialah mencari solusi atas masalah ekonomi efek pandemi Covid-19.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 06 November 2020  |  08:24 WIB
Seorag pria menelepon dengan latar belakang gedung perkantoran di kawasan bisnis terpadu Sudirman Central Business District (SCBD), Jakarta. -  Antara Foto/Andika Wahyu.
Seorag pria menelepon dengan latar belakang gedung perkantoran di kawasan bisnis terpadu Sudirman Central Business District (SCBD), Jakarta. - Antara Foto/Andika Wahyu.

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia resmi memasuki masa resesi setelah Badan Pusat Statistik (BPS) merilis kinerja ekonomi selama kuartal III/2020 yang tercatat minus 3,49 persen.

Berbagai kalangan menilai kendati memasuki resesi, tetapi jika melihat tren ekonomi selama dua kuartal terakhir, realisasi pertumbuhan ekonomi pada kuartal III/2020 tercatat mulai membaik dibandingkan dengan kuartal II/2020 yang minus 5,32 persen.

Anggota Komisi XI DPR M. Misbakhun menilai pengumuman BPS tentang Indonesia secara resmi memasuki resesi ekonomi bukanlah hal mengejutkan. Menurutnya, hal yang lebih utama saat ini ialah mencari solusi atas masalah ekonomi efek pandemi Covid-19.

“Pengumuman pertumbuhan ekonomi Indonesia oleh BPS untuk periode kuartal III/2020 pada posisi -3,49 secara yoy (year on year) dan pada posisi resesi sudah kita prediksikan sejak awal. Saat ini bukan lagi berdebat pada definisi resesi lagi,” ujar Misbakhun dalam keterangan resmi, Jumat (6/11/2020).

Misbakhun menekankan bahwa saat ini yang paling utama ialah melakukan upaya-upaya perbaikan kongkret dan fundamental. Munculnya risiko akibat resesi harus benar-benar diantisipasi sehingga tekanan pada sektor ekonomi tidak merembet pada sektor-sektor.

“Indikator negatif yang menjadi penyebab resesi harus dimitigasi, sehingga durasi resesi ekonomi yang kita alami tidak panjang dan cepat berlalu,” tuturnya.

Adapun menurut Misbakhun tekanan terhadap pertumbuhan ekonomi saat ini muncul karena pandemi Covid-19. Banyak negara melakukan pembatasan sosial bahkan penguncian diri (lockdown) yang membuat seluruh dunia mengalami situasi dan keadaan sama.

Pemerintah telah berupaya dengan kebijakan meningkatkan jumlah belanja bantuan sosial, bantuan modal pada UMKM, dan anggaran kesehatan yang besar untuk program menangani Covid-19. Namun, dia juga mengingatkan soal pentingnya perbaikan pada sisi permintaan (demand side).

Misbakhun menambahkan, lebih dari 56 persen pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) Indonesia didorong oleh konsumsi rumah tangga kelas menengah yang saat ini mengalami penurunan sangat drastis. Penurunan itu menyebabkan pertumbuhan ekonomi terkontraksi sangat dalam.

“Sampai saat ini kebijakan stimulus yang ada dan dilakukan oleh pemerintah masih belum ada yang menyentuh sisi perbaikan konsumsi kelas menengah, padahal mereka ini membutuhkan stimulus tersebut karena daya tahan mereka dalam melakukan konsumsi terbatas,” cetusnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr bps Pertumbuhan Ekonomi Resesi komisi xi dpr stimulus ekonomi
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top