Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investasi Real Estat di Asia Pasifik Turun 19 Persen, Arah Membaik

Investasi bidang properti sepanjang kuartal III tahun ini di Asia Pasifik tercatat US$35 miliar dan itu berarti pebnurunan sebesar 19 persen yoy, tetapi sekaligus juga menunjukkan arah positif karena naik 35 persen qtq.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 04 November 2020  |  16:23 WIB
Pengendara motor melintasi jalan di dekat properti yang sedang dibangun di Ningde, Provinsi Fujian, China. Bersama Jepang dan Korea Selatan, China menjadi kebangkitan awal properti Asia Pasifik pada kuartal III/2020 setelah dihantam pandemi Covid-19./Bloomberg - Qilai Shen
Pengendara motor melintasi jalan di dekat properti yang sedang dibangun di Ningde, Provinsi Fujian, China. Bersama Jepang dan Korea Selatan, China menjadi kebangkitan awal properti Asia Pasifik pada kuartal III/2020 setelah dihantam pandemi Covid-19./Bloomberg - Qilai Shen

Bisnis.com, JAKARTA – Investasi real estat di Asia Pasifik turun 19 persen yoy menjadi US$35 miliar (Rp597 triliun) pada kuartal III (Q3)/2020, tetapi tanda-tanda pemulihan muncul karena transaksi meningkat 35 persen qtq.

Menurut laporan konsultan real estat JLL pada Rabu (4/11/2020), kenaikan di Q3 didorong oleh transaksi di Asia Timur, khususnya China, Korea Selatan, dan Jepang.

Investasi properti di Korsel turun 2 persen yoy untuk pada Q3 2020, sementara China dan Jepang masing-masing turun 10 persen dan 18 persen.

"Sementara ketidakpastian akan tetap ada pada masa mendatang, kami yakin bahwa aktivitas transaksi telah mencapai titik terendah dan optimisme kami untuk kuartal IV akan tumbuh," kata Stuart Crow, CEO JLL untuk Asia Pasifik.

Laporan tersebut juga menyoroti bahwa investor menunjukkan minat pada aset real estat yang terkait dengan logistik (pergudangan) dan pusat data, dengan transaksi di pasar industri melonjak 76 persen yoy.

Di sisi lain, transaksi perkantoran di Asia Pasifik turun 35 persen yoy, sementara transaksi ritel dan hotel anjlok masing-masing 51 persen dan 87 persen.

Aktivitas sepanjang semester I tahun ini sebagian besar didorong oleh investor swasta. Salah satu alasannya adalah biaya modal yang lebih murah setelah biaya pembiayaan turun 50 hingga 100 basis poin hingga saat ini, kata JLL.

Secara yoy, Tokyo dan Seoul memimpin dalam hal investasi global. JLL memilih pilihan teratasnya sebagai aset multi-keluarga di Jepang, serta aset logistik di Shanghai (China) dan Seoul (Korsel).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asia pasifik perkantoran bisnis properti pergudangan

Sumber : The Business Times

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top